Ajeran, Tumbuhan Liar Pereda Demam - Kompas.com

Ajeran, Tumbuhan Liar Pereda Demam

Kompas.com - 08/04/2010, 08:19 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com — Ajeran memang kalah populer dibandingkan dengan tanaman obat lain, seperti meniran atau turi. Padahal, sifatnya yang mendinginkan dan kandungan alkaloid polina serta saponinnya mampu membantu meredakan demam.

Tumbuhan ini dikenal sebagai tanaman semak yang banyak tumbuh di pinggir jalan atau sengaja ditanam di pekarangan rumah sebagai tanaman hias. Tumbuhan ini mudah tumbuh, tidak suka air, tinggi mencapai 1,5 meter. Batang berbentuk agak lonjong dengan pinggir bergerigi. Bunga bertangkai panjang, mahkota bunga berwarna putih dengan putik berwarna kuning.

Mengapa tumbuhan liar ini memiliki khasiat obat? Sejauh ini memang belum ada penelitian resmi, terutama di dalam negeri, yang mampu mengungkapkan rahasia tanaman yang dalam bahasa Latin disebut Bidens pilosa ini. Meski begitu, beberapa orang percaya, secara tradisional tumbuhan ini bermanfaat untuk meredakan demam.

Seperti diungkapkan Darmawi, yang mengaku memiliki pengalaman dengan ajeran atau dalam bahasa Jawa disebut jaringan atau ketul dan hareuga (bahasa Sunda) ini saat anaknya yang berusia 8 tahun tiba-tiba demam tinggi. Karena alasan darurat, ia coba memberikan ramuan ajeran.Ia mengakui, penggunaan ajeran untuk mengobati anaknya yang demam itu didasarkan pada pengalaman yang diwariskan orangtuanya.

Darmawi mencoba membuat resep sendiri dengan bahan baku ajeran ditambah daun sembung dan sedikit rimpang jahe, kemudian dicampur dengan air untuk direbus. Setelah dingin, ditambah satu sendok madu. Hasilnya ternyata lumayan, dua jam berikutnya demam anaknya mereda.

Antiinflamasi
W Isnanto, ahli dan pengembang tanaman obat, menjelaskan, secara tradisional, ajeran memang dikenal sebagai salah satu tanaman obat yang memiliki sifat mendinginkan. Meski begitu, dalam penggunaan sebagai ramuan untuk pereda demam, sering dicampur dengan bahan baku lain, seperti jahe atau daun sembung. Dalam tanaman obat koleksinya, anjeran memang relatif kurang dikenal karena banyak orang belum memahami khasiat tumbuhan ini.

Pemanfaatan ajeran atau Bidens pilosa di negara-negara Barat ternyata jauh lebih berkembang. Hal itu terlihat dari banyaknya literatur yang mengulas tanaman yang ramuannya terasa pahit ini.

Sebuah lembaga sosial di Hawaii yang bergerak dalam bidang pengembangan beragam tanaman dan bunga untuk kesehatan mengungkapkan, ajeran memiliki sifat antiinflamasi ringan, seperti halnya aspirin dan ibuprofen. Dijelaskan Steven Malbrouh, MD, Bidens pilosa memiliki potensi untuk dikembangkan sebagai antiinflamasi ringan alami pereda demam.

Selama ini diketahui, aspirin maupun ibuprotein merupakan zat yang dapat membantu proses penurun panas pada penderita demam. Lebih lanjut dijelaskan, pemanfaatan Bidens pilosa secara luas dapat dilakukan dengan merebus daun segar atau mengeringkannya untuk bahan baku minuman, seperti halnya teh.

Dimanfaatkan di Hawaii
Ajeran atau di Hawaii lebih dikenal dengan sebutan kinehi ini ternyata terus

dikembangkan dan sedang diuji klinis untuk dimanfaatkan sebagai bagian dari pengobatan radang mata atau conjunctivitis. Bahkan, karena dinilai cukup aman, ajeran telah lama dikenal dan digunakan oleh masyarakat di Amerika Tengah dan Selatan serta Afrika Barat sebagai obat luar. Meski begitu, diingatkan dalam pemanfaatan ajeran dengan dosis tinggi perlu sikap hati-hati karena dapat menyebabkan iritasi ginjal.

Jika di luar negeri pengembangan dan penelitian tentang manfaat ajeran sudah banyak dilakukan, tidak demikian halnya dengan di Indonesia. Hal ini mungkin disebabkan tidak banyak orang mengenal tumbuhan liar ini, apalagi tertarik, kecuali sebatas menjadikannya sebagai tanaman hias atau tanaman semak yang tidak terlalu bernilai.

Berikutnya, tentu terserah Anda, apakah tertarik untuk memanfaatkan ajeran sebagai solusi alami pengobatan maupun penurun deman atau cukup menanamnya.

Meramu kinehi
Hampir seluruh bagian tumbuhan ajeran dapat dimanfaatkan. Namun, yang lebih sering digunakan sebagai ramuan adalah bagian daunnya.

Berikut beberapa contoh ramuan Bidens pilosa atau orang Hawaii biasa menyebutnya kinehi:
Demam atau penurun panas
-    Ambil daun ajeran segar segenggam atau lebih kurang 5 gram, tambahkan dengan daun sembung dan jahe secukupnya. Campur semua bahan dan rebus dengan 500 ml air (setengah liter). Setelah mendidih, dinginkan, lalu saring. Dalam keadaan hangat atau dingin, air hasil saringan dapat dimanfaatkan untuk minuman pereda demam.
-    Ambil daun ajeran yang telah dikeringkan sekitar satu genggam, campur dengan jahe secukupnya atau cengkeh sekitar lima buah. Rebus semua bahan tersebut dalam dua gelas air. Setelah mendidih, saring, dan dinginkan sebelum diminum.

Pencuci mata
-    Ambil sekitar segenggam daun anjeran segar atau lebih kurang 5 gram ukuran sedang. Cuci dan bersihkan sebelum direbus dalam air sebanyak satu gelas. Setelah mendidih, dinginkan. Setelah benar-benar dingin, Anda dapat memanfaatkan rebusan daun ajeran tersebut untuk mencuci mata. Sebaiknya gunakan alat khusus (gelas pencuci mata) yang dapat dibeli di apotek agar lebih bersih dan efisien.

Minuman penyegar
-    Seperti halnya teh, daun anjeran dapat digunakan sebagai minuman penyegar. Caranya, ambil daun ajeran segar lebih  kurang 10 gram. Setelah dicuci dan dibersihkan, rebus dengan dua gelas air. Setelah masak, dinginkan. Sebagai campuran, Anda dapat menambahkan madu sebagai pemanis atau sedikit cengkeh agar terasa lebih segar di tenggorokan.

Catatan:
-    Karena rasanya yang pahit, sebaiknya tambahkan sedikit gula atau madu. Sebaiknya hindari penggunaan berlebih karena dapat menyebabkan iritasi pada ginjal. Tak ada salahnya sebelum memanfaatkan ramuan ini, pastikan ginjal Anda tidak bermasalah.@ Lalang Ken Handita

Editoracandra

Terkini Lainnya

Ini Trik Murah Ala Ratu Elizabeth Atasi 'Jet Lag'

Ini Trik Murah Ala Ratu Elizabeth Atasi "Jet Lag"

Eat Good
Bagaimana Jika Putri-putri Disney Tak Lagi Langsing?

Bagaimana Jika Putri-putri Disney Tak Lagi Langsing?

Look Good
Pahami, Mitos dan Fakta Seputar Kanker Payudara

Pahami, Mitos dan Fakta Seputar Kanker Payudara

Feel Good
Bau Mulut Tak Diatasi? Ini Akibatnya...

Bau Mulut Tak Diatasi? Ini Akibatnya...

Feel Good
Inikah Kota-kota di AS dengan Populasi 'Tukang Selingkuh' Terbesar?

Inikah Kota-kota di AS dengan Populasi "Tukang Selingkuh" Terbesar?

Feel Good
Cuma Perlu 3 Alasan Ini untuk Kembali ke Pelukan 'Mantan'

Cuma Perlu 3 Alasan Ini untuk Kembali ke Pelukan "Mantan"

Feel Good
Jelang Menstruasi, Wanita Jadi Doyan Makan, Kenapa?

Jelang Menstruasi, Wanita Jadi Doyan Makan, Kenapa?

Feel Good
Bahaya Tersembunyi Diet Rendah Karbo

Bahaya Tersembunyi Diet Rendah Karbo

Eat Good
IYC 2017, Kolaborasi Orang Muda untuk Masa Depan

IYC 2017, Kolaborasi Orang Muda untuk Masa Depan

Feel Good
Glenn Fredly Sempat Galau dengan Masa Depan Bermusiknya

Glenn Fredly Sempat Galau dengan Masa Depan Bermusiknya

Feel Good
7 Cara agar Malam Ini Bisa Tidur Lebih Cepat

7 Cara agar Malam Ini Bisa Tidur Lebih Cepat

Feel Good
Tiru Gaya Zendaya Tampil Keren Memakai 'Coat'

Tiru Gaya Zendaya Tampil Keren Memakai "Coat"

Look Good
Konsumsi Susu Anak Indonesia Masih Rendah

Konsumsi Susu Anak Indonesia Masih Rendah

Eat Good
Selalu Cuci Muka dengan Sabun Khusus

Selalu Cuci Muka dengan Sabun Khusus

Look Good
Agar Tak 'Kebobolan' Setelah Melahirkan

Agar Tak "Kebobolan" Setelah Melahirkan

Feel Good
Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM