Harga Karet Kalsel Sempat Jeblok - Kompas.com

Harga Karet Kalsel Sempat Jeblok

Kompas.com - 05/04/2011, 04:08 WIB

BANJARMASIN, KOMPAS - Isu yang beredar bahwa Jepang tidak lagi menerima karet dari Indonesia pascabencana gempa dan tsunami, membuat harga karet di Kabupaten Banjar dan Hulu Sungai Tengah, Kalimantan Selatan, anjlok.

Jika sebelum bencana harga karet Rp 12.000-Rp 15.000 per kilogram (kg), saat ini tinggal Rp 7.000-Rp 12.000 per kilogram.

Di Desa Tiwingan Lama, Kecamatan Aranio, Kabupaten Banjar, harga karet bahkan sempat mencapai Rp 3.000 per kg sebelum akhirnya naik menjadi Rp 7.000 per kg sepekan silam.

Begitu pula di Kecamatan Batang Alai Timur, Kabupaten Hulu Sungai Tengah, harga karet sempat menyentuh Rp 4.000 per kg, sebelum akhirnya naik secara bertahap menjadi Rp 5.000, Rp 7.000, dan Rp 9.000 per kg.

”Mulai kemarin harganya sudah naik lagi menjadi Rp 10.000 sampai Rp 12.000 per kilogram,” kata Kosim, Ketua Kelompok Tani Nelayan Andalan Kecamatan Batang Alai Timur, Senin (4/4).

Menurut Kosim, penurunan harga terjadi beberapa hari setelah gempa dan tsunami menerjang Jepang. Saat itu, ada isu yang menyatakan Jepang menghentikan impor karet asal Indonesia. Tidak jelas siapa yang mengembuskan isu tersebut, namun diduga para tengkulak.

Pendapat senada disampaikan Kepala Desa Tiwingan Lama M Aidi Gozali. ”Habis tsunami kemarin harga langsung anjlok. Padahal dua tahun lalu (2009) harga karet tidak sampai segitu, meski saat itu harganya cukup rendah Rp 4.000 per kilogram,” ujarnya.

Tiwingan Lama dan Batang Alai Timur merupakan salah satu sentra perkebunan karet di Banjar dan Hulu Sungai Tengah. Sebagian besar dari 328 keluarga di Tiwingan yang berada di tepi Waduk Riam Kanan itu memiliki kebun karet. Begitu pula di Batang Alai yang merupakan bagian dari pegunungan Meratus.

Sebelumnya, Direktur Regional Bank Indonesia Wilayah Kalimantan, Khairil Anwar, mengatakan, ekspor karet diperkirakan tidak terlalu terpengaruh oleh bencana Jepang.

Pada tahun 2010 nilai ekspor karet 106 juta dollar Amerika Serikat atau 4 persen dari total ekspor Kalimantan ke Jepang yang mencapai 3,1 miliar dollar Amerika Serikat. (WER)

Editor

Terkini Lainnya

Penuhi Kebutuhan Ini Agar Pasangan Tidak Selingkuh

Penuhi Kebutuhan Ini Agar Pasangan Tidak Selingkuh

Feel Good
Apakah Kondom Bisa Mencegah Penyakit Menular Seksual?

Apakah Kondom Bisa Mencegah Penyakit Menular Seksual?

Feel Good
Kiat Memainkan dan Memadukan Motif Batik

Kiat Memainkan dan Memadukan Motif Batik

Look Good
Berikan Keleluasaan Anak Bermain Hingga Usia 7 Tahun

Berikan Keleluasaan Anak Bermain Hingga Usia 7 Tahun

Feel Good
Segera Hadir, Batik Motif Simpang Susun Semanggi

Segera Hadir, Batik Motif Simpang Susun Semanggi

Look Good
Jam Tangan Anda Juga Perlu Dibersihkan

Jam Tangan Anda Juga Perlu Dibersihkan

Look Good
5 Cara Bekerja Lebih Cerdas

5 Cara Bekerja Lebih Cerdas

Feel Good
Mengintip Gaya Hidup Pegulat Sumo

Mengintip Gaya Hidup Pegulat Sumo

Feel Good
Ikuti Gaya Chris Hemsworth Mengenakan Kaus ‘V-Neck’

Ikuti Gaya Chris Hemsworth Mengenakan Kaus ‘V-Neck’

Look Good
Warna yang Cocok untuk Konsep Pernikahan Garden Party

Warna yang Cocok untuk Konsep Pernikahan Garden Party

Look Good
Anak Harus Diberi Pemahaman yang Benar Soal Perbedaan

Anak Harus Diberi Pemahaman yang Benar Soal Perbedaan

Feel Good
'Despacito' dan Fenomena Lagu Dewasa di Tengah Dendangan Anak-anak

"Despacito" dan Fenomena Lagu Dewasa di Tengah Dendangan Anak-anak

Feel Good
Aku Indonesia, Ruang Anak Berkreasi

Aku Indonesia, Ruang Anak Berkreasi

Feel Good
Pujian ‘Masa Kini’ yang Ingin Didengar Wanita

Pujian ‘Masa Kini’ yang Ingin Didengar Wanita

Feel Good
Memindahkan Musik Elektronik Ibiza ke Bali

Memindahkan Musik Elektronik Ibiza ke Bali

Feel Good
Close Ads X