Kecepatan Berjalan dan Risiko Pikun - Kompas.com

Kecepatan Berjalan dan Risiko Pikun

Kompas.com - 21/02/2012, 15:08 WIB

KOMPAS.com - Para ilmuwan dari Amerika Serikat menemukan cara baru untuk memprediksi demensia yakni dengan melihat kecepatan saat berjalan kaki. Peneliti mengindikasikan, orang berusia lanjut yang kecepatan berjalannya lambat, berisiko mengalami demensia. Namun para peneliti menegaskan, perlu riset lebih lanjut untuk memahami hubungan antara keduanya.

Menurut ilmuwan, beberapa riset sebelumnya juga telah menghubungkan antara berjalan lambat dan risiko masalah kesehatan. Studi yang dipublikasikan dalam British Medical Journal pada 2009 misalnya, mengatakan ada hubungan yang kuat antara kebiasaan berjalan lambat dengan kematian dari serangan jantung dan masalah jantung lainnya. Sementara itu, penelitian yang dipublikasikan Journal of American Medical Association Study mengindikasikan adanya hubungan antara berjalan lebih cepat di atas usia 65 tahun dengan kesempatan hidup lebih lama.

"Untuk sementara, kelemahan dan kurangnya aktivitas fisik pada orang tua telah dikaitkan dengan peningkatan risiko demensia. Tapi sampai saat ini kami tidak yakin apakah risikonya sama pada usia menengah," kata Dr Erica Camargo, yang melakukan penelitian terbaru di Boston Medical Centre.

Dalam riset terbaru, peneliti melakukan scan otak, untuk menilai kecepatan berjalan dan kekuatan cengkraman pada 2.410 orang yang berusia rata-rata 62 tahun. Hasil penelitian memperlihatkan bahwa setelah diikuti selama 11 tahun, ada 34 orang yang telah mengalami demensia dan 79 mengalami stroke. Temuan dipresentasikan pada pertemuan tahunan Academy of Neurology.

Para peneliti berkesimpulan, cara berjalan yang cenderung lambat terkait dengan risiko yang lebih tinggi mengidap demensia. Sementara memiliki cengkraman yang kuat dikaitkan dengan rendahnya risiko stroke.

"Ini adalah tes dasar yang dapat memberikan wawasan tentang risiko demensia dan stroke dan dapat dengan mudah dilakukan oleh seorang ahli saraf atau dokter umum," jelas Carmago.

"Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk memahami mengapa hal ini terjadi dan apakah penyakit praklinis dapat menyebabkan berjalan lambat dan penurunan kekuatan," tambahnya.

Sementara itu, Dr Marie Janson, direktur pengembangan di Alzheimer Research UK mengatakan, meskipun studi ini belum dipublikasikan secara penuh, hal ini menimbulkan beberapa pertanyaan penting, apakah masalah fisik, seperti kesulitan berjalan, bisa mendahului gejala lain yang terkait dengan demensia.

"Studi lebih lanjut bisa memberikan pengetahuan baru bagaimana kecepatan berjalan dan demensia mungkin berhubungan," katanya.

Dr Anne Corbett dari Alzheimer Society mengatakan bahwa ada banyak hal yang dapat orang lakukan untuk mengurangi risiko terkena demensia. "Kami merekomendasikan Anda makan diet seimbang yang sehat, tidak merokok, menjaga berat badan sehat, berolahraga teratur. Dan periksa tekanan darah dan kolesterol secara teratur," katanya.

EditorAsep Candra

Terkini Lainnya

Dekorasi Hijau Jadi Tren Pesta Pernikahan Tahun 2017

Dekorasi Hijau Jadi Tren Pesta Pernikahan Tahun 2017

Look Good
Selalu di Rumah, Mengapa Tumit Sering Pecah-pecah?

Selalu di Rumah, Mengapa Tumit Sering Pecah-pecah?

Look Good
Bentuk Kesan Pertama, Jangan Lupakan Gestur dan Kesehatan Gigi!

Bentuk Kesan Pertama, Jangan Lupakan Gestur dan Kesehatan Gigi!

BrandzView
Coretan 'Bening' Eko Nugroho di Botol Aqua Reflections

Coretan "Bening" Eko Nugroho di Botol Aqua Reflections

Look Good
Kunjungi Bridestory Market untuk Rencanakan Pernikahan Terbaik

Kunjungi Bridestory Market untuk Rencanakan Pernikahan Terbaik

Feel Good
Kulit Ekstra Kering Butuh Pelembab Khusus

Kulit Ekstra Kering Butuh Pelembab Khusus

Look Good
Jumlah Sperma Pria Modern Makin Sedikit

Jumlah Sperma Pria Modern Makin Sedikit

Feel Good
Hair Expo, Ajang Berkumpulnya Pelaku Industri Tata Rambut

Hair Expo, Ajang Berkumpulnya Pelaku Industri Tata Rambut

Look Good
Menghadapi Kenyataan Orangtua Selingkuh

Menghadapi Kenyataan Orangtua Selingkuh

Feel Good
Mengapa Obesitas Memicu Penyakit Jantung?

Mengapa Obesitas Memicu Penyakit Jantung?

Eat Good
Dua Essential Oils Paling Populer

Dua Essential Oils Paling Populer

Feel Good
Lebih Bugar dan Rileks dengan Essential Oils

Lebih Bugar dan Rileks dengan Essential Oils

Feel Good
10 Momen Seksi Pria di Mata Wanita

10 Momen Seksi Pria di Mata Wanita

Look Good
Jika Calon Pasangan Hidup Tak Direstui Orangtua

Jika Calon Pasangan Hidup Tak Direstui Orangtua

Feel Good
Sukses Kembangkan Bisnis dengan Instagram

Sukses Kembangkan Bisnis dengan Instagram

Look Good
Close Ads X