Wanita Penyandang Epilepsi Bisa Melahirkan Normal - Kompas.com

Wanita Penyandang Epilepsi Bisa Melahirkan Normal

Kompas.com - 16/06/2012, 10:27 WIB

Jakarta, Kompas - Perempuan hamil penyandang epilepsi berisiko komplikasi obstetrik lebih tinggi dibandingkan perempuan sehat. Namun, perempuan hamil penyandang epilepsi dapat memiliki janin sehat dan melahirkan anak normal sepanjang bangkitannya dikontrol.

Hal itu disampaikan Ketua Kelompok Studi Epilepsi Perhimpunan Dokter Spesialis Saraf Indonesia Kurnia Kusumastuti dalam seminar ”Epilepsi pada Anak, Penyakit Penyerta, dan Persiapan Penyandang Epilepsi Wanita dalam Menghadapi Perubahan Hormonal”, Kamis (14/6), di Jakarta.

Ia mengatakan, risiko bangkitan pada perempuan hamil penyandang epilepsi meningkat 23- 30 persen akibat perubahan hormonal selama hamil.

Yang harus diwaspadai, bangkitan yang berlangsung hebat bisa menyebabkan kontraksi uterus sehingga bayi bisa lahir prematur. Saat terjadi bangkitan pembuluh darah menyempit sehingga asupan oksigen pada janin berkurang drastis. Akibatnya, janin bisa mengalami asfiksia.

Namun, perempuan hamil penyandang epilepsi, kata Kurnia, tidak perlu terlalu khawatir. Data menunjukkan, lebih dari 93 persen perempuan epilepsi bisa melahirkan dengan normal, bukan operasi. Syaratnya, bangkitan dikontrol dengan mengonsumsi obat antiepilepsi (OAE) selama hamil hingga setelah persalinan.

Saat mengontrol bangkitan, dokter harus memerhatikan kondisi janin. Bangkitan yang tidak dikontrol bisa berakibat fatal, sebaliknya konsumsi OAE berlebihan berpengaruh buruk pada janin. Karena itu, perempuan hamil dengan epilepsi disarankan melakukan persalinan di rumah sakit/klinik yang memiliki fasilitas perawatan epilepsi dan unit perawatan intensif bayi.

Pembicara lain, Kepala Divisi Neurologi Anak Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia Dwi Putro Widodo menambahkan, peningkatan frekuensi bangkitan pada perempuan hamil dengan epilepsi kadang disebabkan kesengajaan menghentikan konsumsi OAE. Banyak ibu hamil dengan epilepsi khawatir efek samping OAE terhadap janin.

Dwi Putro menyarankan perempuan hamil dengan epilepsi tetap memberikan ASI kepada bayi. Meski OAE keluar lewat ASI pada umumnya tidak menimbulkan masalah. Jika bayi mengantuk terus, disarankan berkonsultasi dengan dokter. (ADH)

 

EditorLusia Kus Anna

Terkini Lainnya

Dekorasi Hijau Jadi Tren Pesta Pernikahan Tahun 2017

Dekorasi Hijau Jadi Tren Pesta Pernikahan Tahun 2017

Look Good
Selalu di Rumah, Mengapa Tumit Sering Pecah-pecah?

Selalu di Rumah, Mengapa Tumit Sering Pecah-pecah?

Look Good
Bentuk Kesan Pertama, Jangan Lupakan Gestur dan Kesehatan Gigi!

Bentuk Kesan Pertama, Jangan Lupakan Gestur dan Kesehatan Gigi!

BrandzView
Coretan 'Bening' Eko Nugroho di Botol Aqua Reflections

Coretan "Bening" Eko Nugroho di Botol Aqua Reflections

Look Good
Kunjungi Bridestory Market untuk Rencanakan Pernikahan Terbaik

Kunjungi Bridestory Market untuk Rencanakan Pernikahan Terbaik

Feel Good
Kulit Ekstra Kering Butuh Pelembab Khusus

Kulit Ekstra Kering Butuh Pelembab Khusus

Look Good
Jumlah Sperma Pria Modern Makin Sedikit

Jumlah Sperma Pria Modern Makin Sedikit

Feel Good
Hair Expo, Ajang Berkumpulnya Pelaku Industri Tata Rambut

Hair Expo, Ajang Berkumpulnya Pelaku Industri Tata Rambut

Look Good
Menghadapi Kenyataan Orangtua Selingkuh

Menghadapi Kenyataan Orangtua Selingkuh

Feel Good
Mengapa Obesitas Memicu Penyakit Jantung?

Mengapa Obesitas Memicu Penyakit Jantung?

Eat Good
Dua Essential Oils Paling Populer

Dua Essential Oils Paling Populer

Feel Good
Lebih Bugar dan Rileks dengan Essential Oils

Lebih Bugar dan Rileks dengan Essential Oils

Feel Good
10 Momen Seksi Pria di Mata Wanita

10 Momen Seksi Pria di Mata Wanita

Look Good
Jika Calon Pasangan Hidup Tak Direstui Orangtua

Jika Calon Pasangan Hidup Tak Direstui Orangtua

Feel Good
Sukses Kembangkan Bisnis dengan Instagram

Sukses Kembangkan Bisnis dengan Instagram

Look Good
Close Ads X