Kiat Berkencan untuk "Single Mom" - Kompas.com

Kiat Berkencan untuk "Single Mom"

Kompas.com - 03/11/2012, 16:16 WIB

KOMPAS.com - Saat single mom membuka diri untuk membangun hubungan baru, tapi memiliki si kecil yang masih bergantung dan menuntut perhatian, muncul keraguan atau bahkan kebingungan untuk memulai kencan. Agar tetap nyaman berkencan sambil mengasuh si kecil, pastikan Anda memiliki sikap berikut ini:

1. Penerimaan.
Jika Anda mengalami perceraian, berusahalah menerima kenyataan mengenai pernikahan yang tak bisa dipertahankan, apa pun cerita di baliknya. Dengan begitu Anda bisa menjalani kehidupan baru bersama si buah hati, hadiah paling berharga dari pernikahan Anda sebelumnya. Penerimaan seperti ini akan lebih memudahkan Anda dalam membangun hubungan yang lebih sehat, baik bersama anak maupun pria baru dalam kehidupan Anda. Termasuk memudahkan Anda saat harus memulai kencan, dan melibatkan anak dalam hubungan baru tersebut.

2. Layak bahagia.
Jangan membatasi diri, bahwa hidup Anda kini hanyalah untuk anak, lalu mengabaikan kehidupan pribadi Anda. Memerhatikan kehidupan personal Anda juag bukan berarti mengabaikan si buah hati. Anda tetap bisa mencurahkan perhatian untuknya namun juga membuka diri dengan pria baru. Jangan juga berpikir tak akan ada pria yang tertarik dengan single mom. Justru berpikirlah sebaliknya, bahwa pria itu akan beruntung mendapatkan Anda, dengan anak sebagai bonusnya. Anda dan anak Anda adalah satu paket yang tak terpisahkan. Percayalah, Anda layak berbahagia, dihargai, dicintai bukan hanya oleh anak Anda tapi juga oleh pria lain.

3. Jangan terburu-buru.
Kenalkan si dia kepada anak Anda secara bertahap. Jangan terburu-buru mengenalkannya pada anak Anda. Tak mudah bagi anak Anda untuk menerima pria lain yang dekat dengan Anda, tapi bukan ayahnya. Juga belum tentu mudah bagi si dia untuk mengakrabkan diri dengan anak Anda. Nikmati saja masa kencan berdua, selama beberapa bulan, sebelum akhirnya pergi bersama dengan anak Anda. Dengan proses yang bertahap, baik si dia dan anak Anda, juga diri Anda sendiri akan lebih siap menjalani kehidupan baru ini.

4. Tunjukkan fakta.
Tunjukkan kehidupan Anda apa adanya. Bahwa Anda adalah orangtua tunggal yang sibuk mengurus berbagai hal sendirian. Termasuk jika hubungan dan komunikasi dengan mantan suami masih menimbulkan sejumlah masalah. Dengan begitu si dia akan melihat sendiri fakta dari kehidupan Anda. Dengan harapan, si dia bisa memahami bagaimana hiruk pikuknya dunia Anda, dan jika memang ia mencintai tulus, ia akan menerima dan menyesuaikan diri dengan kehidupan Anda. Jika si dia bisa memahami dunia Anda, maka akan mudah bagi Anda untuk mendekatkan si dia dengan si kecil.

5. Ijinkan ia mengencani Anda dan si kecil.
Saat Anda dan dia sudah siap, ajak si kecil kencan bersama. Luangkan waktu bersama-sama. Anda boleh jadi merasa grogi dengan situasi ini. Apalagi jika tiba-tiba si kecil ngambek, maka rusaklah kencan Anda. Buang semua kekhawatiran Anda, dan nikmati saja waktu bersama. Ijinkan dia menyesuaikan diri dengan Anda dan anak Anda. Saat memutuskan kencan, berikan kesempatan kepada pria baru dalam kehidupan Anda ini untuk mengencani Anda dan anak Anda. Justru Anda bisa menilai ketulusan cintanya dari kencan bersama anak ini.

6. Jujurlah.
Jujurlah mengenai ekspektasi Anda terhadap hubungan ini. Jika Anda menginginkan hubungan yang serius, ungkapkanlah. Dengan begitu, sejak awal, Anda dan dia bersama membangun hubungan dengan satu tujuan yang sama. Anda dan dia juga akan lebih mudah menyepakati berapa banyak energi dan waktu yang bisa "diinvestasikan" demi hubungan ini.

7. Jadi diri sendiri.
Membangun hubungan baru sama dengan menciptakan harapan baru. Jangan rusak harapan baru dengan perasaan terluka, karena Anda atau dia tidak mencintai apa adanya. Tak perlu menjadi orang lain, atau menginginkan si dia menjadi pria ideal yang Anda idam-idamkan. Cintai dia apa adanya, begitupun sebaliknya, dia harus mencintai Anda apa adanya.

Editorwawa

Terkini Lainnya

Rahasia Meracik Kopi Tubruk ala Barista

Rahasia Meracik Kopi Tubruk ala Barista

Eat Good
Mau Ganti Warna Rambut? Pilihlah Warna Gradasi Natural

Mau Ganti Warna Rambut? Pilihlah Warna Gradasi Natural

Look Good
Kenapa Cuaca Panas Bikin Orang Mudah Emosi?

Kenapa Cuaca Panas Bikin Orang Mudah Emosi?

Feel Good
Apakah Makan Salak Menyebabkan Susah Buang Air Besar?

Apakah Makan Salak Menyebabkan Susah Buang Air Besar?

Eat Good
Kiat Lancar Berbahasa Inggris saat Wawancara Kerja

Kiat Lancar Berbahasa Inggris saat Wawancara Kerja

Feel Good
7 Mitos Tentang Minuman Beralkohol

7 Mitos Tentang Minuman Beralkohol

Eat Good
Gaya Pacaran ala Generasi Milenial

Gaya Pacaran ala Generasi Milenial

Feel Good
Jangan Oleskan Pasta Gigi pada Luka Bakar

Jangan Oleskan Pasta Gigi pada Luka Bakar

Feel Good
4 Trik Agar Tak Mudah Pingsan Saat Upacara

4 Trik Agar Tak Mudah Pingsan Saat Upacara

Feel Good
Jangan 'Baper' ketika Nonton Drama Korea

Jangan "Baper" ketika Nonton Drama Korea

Feel Good
6 Cara Alami Meredakan Panas Dalam

6 Cara Alami Meredakan Panas Dalam

Feel Good
Tubuh Pria Penyuka Sayuran Lebih Wangi

Tubuh Pria Penyuka Sayuran Lebih Wangi

Eat Good
Mengapa Mudah Iri dengan Orang Lain?

Mengapa Mudah Iri dengan Orang Lain?

Feel Good
Ini Alasan Kenapa Kursi Pesawat Berwarna Biru

Ini Alasan Kenapa Kursi Pesawat Berwarna Biru

Feel Good
Banggalah dengan Warna Kulit yang Dimiliki

Banggalah dengan Warna Kulit yang Dimiliki

Feel Good
Close Ads X