Mengapa Perempuan Terobsesi dengan Rambut Lurus? - Kompas.com

Mengapa Perempuan Terobsesi dengan Rambut Lurus?

Christina Andhika Setyanti
Kompas.com - 20/03/2014, 09:29 WIB
Shutterstock /Ilustrasi
KOMPAS.com - Rambut panjang lurus dan tergerai indah memang indah saat dipandang. Tak dimungkiri, rambut lurus panjang hitam dan berkilau ini menjadi salah satu ikon yang menggambarkan kecantikan perempuan Asia. Padahal sebenarnya, tak semua perempuan Asia (termasuk Indonesia) memiliki rambut yang lurus.

Faktanya, 49 persen perempuan Indonesia memiliki rambut yang ikal, keriting dan mengembang. Sedangkan sisanya, baru 51 persen sisanya yang memiliki rambut lurus.

Selain genetik, bentuk rambut yang berbeda-beda ini juga dipengaruhi oleh iklimnya. Di Asia Tenggara dengan iklim yang panas dan lembab, orang-orangnya memiliki bentuk rambut yang lebih keriting atau ikal dibanding dengan penduduk di wilayah Asia Utara.

Citra perempuan cantik yang identik dengan rambut lurus dan panjang, ditambah lagi dengan pengaruh Pop Korea yang kebanyakan para aktrisnya memiliki rambut lurus, membuat banyak wanita juga ingin memiliki rambut yang sama.

Menurut survei yang dilakukan Makarizo terhadap 1000 responden, 83 persen perempuan mendambakan rambut yang lurus. Sedangkan 84 persennya mengatakan jika rambut lurus ini merupakan bentuk rambut yang diinginkan oleh pasangannya.

"Selain itu, masih ada anggapan kalau perempuan berambut lurus itu identik dengan cantik," kata Ellis Irene, Brand Manager Makarizo Maxi Smoothing saat peluncuran Maxi Smoothing di Plaza Bapindo, Jakarta Selatan, Rabu (19/3/2014).

Ellis menambahkan, di Indonesia sendiri, rambut lurus masih menjadi tren. "Setiap tahunnya ada peningkatan permintaan pelurusan rambut atau rebonding di berbagai salon. Peningkatannya sampai 37 persen di tahun lalu," tambahnya.

PenulisChristina Andhika Setyanti
EditorLusia Kus Anna
Komentar

Terkini Lainnya

Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM