Kualitas Susu Segar Berbeda dengan Susu Bubuk - Kompas.com

Kualitas Susu Segar Berbeda dengan Susu Bubuk

Dian Maharani
Kompas.com - 16/02/2016, 17:00 WIB
shutterstock Ilustrasi
JAKARTA, KOMPAS.com - Susu merupakan produk bernutrisi tinggi. Kita pun bisa memilih berbagai jenis susu, mulai dari susu segar yang diproses hingga susu bubuk. Mana yang lebih baik?

Menurut ahli gizi Emilia Achmadi, kualitas susu segar tentu lebih baik karena masih memiliki kandungan nutrisi yang utuh. Ia menjelaskan, susu segar yang dikonsumsi manusia bisa didapat setelah melalui proses pasteurisasi atau proses yang sangat sederhana dari pembuatan susu.

"Kalau mau makan makanan yang paling sehat, konsumsi makanan yang paling natural, alami. Jadi kalau susu, pilihlah yang paling mendekati natural, yaitu susu segar," kata Emil dalam diskusi Anatomi Susu Segar di Jakarta, Selasa (16/2/2016).

Ia menjelaskan, dalam satu gelas susu segar mengandung vitamin A yang baik untuk kesehatan mata dan kulit, vitamin B untuk kesehatan otak dan mengatasi anemia, serta vitamin D untuk kekuatan tulang.

Tak hanya itu, susu juga kaya protein, kalsium, magnesium, hingga potasium. "Kalau susu bubuk, proses pemanasannya bisa merusak kandungan di dalamnya, terutama vitamin B kompleks," jelas Emil.

Head of Dairy Manufacturing PT Greenfields Indonesia Darmanto Setyawan menambahkan, pasteurisasi merupakan proses pengolahan susu segar untuk menghilangkan bakteri patogen atau mikroorganisme lain yang tidak baik untuk kesehatan tubuh.

Untuk menjaga kesegarannya, susu segar pasteurisasi harus disimpan suhu 0-4 derajat celsius. Menurut Darmanto, cara pasteurirasi dapat mempertahankan kandungan nutrisi dalam susu.

Masa konsumsi susu segar memang tidak sepanjang susu bubuk. Susu segar pasteurirasi dapat kadaluarsa dalam waktu sekitar 40 hari. Penyimpanannya pun sebaiknya terus di dalam lemari es.

PenulisDian Maharani
EditorLusia Kus Anna
Komentar
Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM