Depresi, ke Mana Harus Curhat? - Kompas.com

Depresi, ke Mana Harus Curhat?

Dian Maharani
Kompas.com - 26/03/2017, 22:08 WIB
Thinkstockphotos Ilustrasi

JAKARTA, KOMPAS.com - Depresi bisa dialami oleh siapa saja. Tanda-tandanya antara lain, merasa putus asa, kehilangan harapan, menyalahkan diri sendiri, tidak ada keinginan melakukan apapun, dan menarik diri dari lingkungan.

Banyak faktor yang memicu seseorang menjadi depresi, mulai dari kehilangan orang yang sangat dicintai, beban ekonomi maupun pekerjaan, hingga akibat trauma mengalami bencana.

Orang yang depresi dapat memiliki keinginan untuk bunuh diri. Bunuh diri tentu bukan jalan keluar untuk mengatasi suatu masalah.

Dokter kesehatan jiwa,  dr. Andri, SpKJ, FAPM mengungkapkan, kunci utama dan yang pertama kali dapat dilakukan untuk mengatasi gejala depresi adalah bicara. Jangan ragu menceritakan beban pikiran,  masalah pribadi,  atau perasaan sedih kepada orang-orang terdekat.

"Bicara dulu sama orang, ayo bicara dulu! Kamu sampaikan apa yang kamu rasakan," kata Andri saat dihubungi Kompas.com.

Baca: Ayo Bicara tentang Depresi!

Setiap orang pasti memiliki permasalahan dalam hidupnya. Percayalah, selalu ada jalan keluar untuk mengatasinya. Tak perlu ada rasa takut untuk mencurahkan isi hati atau curhat kepada teman maupun keluarga. Bahkan, Anda bisa menceritakannya kepada Sang Pencipta.

Selain itu, ada psikolog maupun psikiater. Tak ada salahnya berkonsultasi dengan para ahlinya. Dokter Andri mengungkapkan, banyak masyarakat yang salah memandang kondisi depresi.

Depresi sering kali dikaitkan dengan kelemahan diri seseorang, dianggap kurang bersyukur karena kurang beriman, atau dinilai tidak normal.

"Hal itu tidak benar, karena depresi adalah gangguan medis yang punya efek terhadap suasana perasaan," jelas dokter yang berpraktik di Rumah Sakit Omni, Alam Sutera, Serpong, Tangerang Selatan ini.

Ketika Anda merasa gelisah, kecemasan berlebihan,  kalut, sedih terus-menerus, merasa putus asa dan kehilangan harapan, jangan hanya memendamnya dalam hati.

Baca: Kenali Gejala Depresi, Pemicu Utama Bunuh Diri

Tak perlu malu meminta bantuan layanan kesehatan jiwa. Sama halnya ketika kita merasa sakit secara fisik, seperti sakit perut, ataupun demam, maka tak ragu pula periksa ke dokter, kan?

Dulu, ada hotline kesehatan jiwa oleh Kementerian Kesehatan. Mereka bisa curhat melalui telepon. Saat ini, belum ada lagi layanan kesehatan jiwa 7x24 jam melalui telepon.

Komunitas pencegahan bunuh diri, Into the Light pun membuka tempat curhat melalui email intothelight.email@gmail.com. Pendiri Into the Light Benny Prawira mengatakan, pihaknya juga kerap kewalahan membalas email karena keterbatasan tenaga.

"Setiap hari hampir selalu ada email yang masuk," kata Benny.

Melalui email itu, siapapun yang mengalami gejala depresi atau masalah kesehatan jiwa lainnya, dapat mencurahkan isi hatinya.

Para relawan dari Into the Light nantinya akan membalas email tersebut hingga memberikan solusi maupun rekomendasi ke klinik atau psikiater.

Baca: Pertolongan Pertama untuk Masalah Kesehatan Jiwa

Komunitas Peduli Skizofrenia Indonesia (KPSI) juga menyediakan psikolog klinis gratis, tetapi dengan membuat janji karena psikolog klinis yang menjadi relawan jumlahnya juga terbatas. Mereka dapat dihubungi terlebih dahulu ke nomor 021-8514389.

Anda juga bisa konsultasi dengan datang langsung ke Puskesmas maupun Rumah Sakit yang memiliki layanan kesehatan jiwa.

Setidaknya, jadilah pendengar yang baik

Dokter Andri mengatakan, masyarakat luas juga perlu diedukasi mengenai depresi. Edukasi sangat penting agar masyarakat di sekitar bisa memahami seseorang yang sedang depresi.

"Misalnya, sudah curhat sama teman. Kalau teman enggak paham dia depresi, malah dibilang manja. Seharusnya jangan begitu,"

Benny dari Into the Light menambahkan, setidaknya jadilah pendengar yang baik bila teman sedang butuh bercerita. Apalagi bila teman sudah memberikan sinyal keputusasaan dalam hidup, misalnya berkata 'sudah tak ada gunanya hidup' dan 'ingin mati saja'.

"Yang pertama, harus menahan asumsi kita dulu, judgement-nya ditahan dulu. Jangan langsung menyalahkan dia," kata Benny.

Baca: Kenali Tanda Seseorang Berniat Bunuh Diri dan Cara Mencegahnya

Bila teman tidak mau menceritakan masalahnya, tawarkanlah diri untuk menjadi pendengar yang baik. Tak perlu memaksa, sampai akhirnya ia nyaman untuk bercerita.

Setelah itu, secara perlahan ajaklah mengunjungi psikolog maupun psikiater. Masalah kesehatan jiwa jangan dipandang sebelah mata dan menjadi stigma di masyarakat.

Untuk itu, menurut dokter Andri, depresi memang harus dibicarakan oleh masyarakat luas. Tahun 2020, WHO memperkirakan depresi menjadi beban penyakit nomor 2 setelah kardiovaskular. Seperti tema Hari Kesehatan Dunia pada April mendatang, Depresi: Ayo Bicara!

Baca: Bunuh Diri dapat Dicegah Jika Masyarakat Peka dan Peduli

PenulisDian Maharani
EditorBestari Kumala Dewi
Komentar
Terkini Lainnya
Agar CV Anda Tak Hanya Jadi Tumpukan di Bagian HRD
Agar CV Anda Tak Hanya Jadi Tumpukan di Bagian HRD
Feel Good
Kurangi Kalori untuk Memperlambat Penuaan
Kurangi Kalori untuk Memperlambat Penuaan
Look Good
Tips Sehat Berpuasa untuk Ibu Hamil
Tips Sehat Berpuasa untuk Ibu Hamil
Eat Good
Latih Motorik Halus Balita dengan Belajar Makan Sendiri
Latih Motorik Halus Balita dengan Belajar Makan Sendiri
Eat Good
Kerja di Perusahaan IT Bukan Soal Gelar, Melainkan 'Skill'
Kerja di Perusahaan IT Bukan Soal Gelar, Melainkan "Skill"
Feel Good
Setiap Titik adalah Titik Balik
Setiap Titik adalah Titik Balik
Feel Good
Aktif Olahraga Belum Tentu Terhindar Dari Serangan Jantung
Aktif Olahraga Belum Tentu Terhindar Dari Serangan Jantung
Feel Good
Narsistik dan Psikopat Senang Melihat Foto Sadis Korban Tragedi
Narsistik dan Psikopat Senang Melihat Foto Sadis Korban Tragedi
Feel Good
Melompat di Trampolin Sehatkan Semua Bagian Tubuh
Melompat di Trampolin Sehatkan Semua Bagian Tubuh
Feel Good
Apa Motivasi Orang Menyebar Foto Korban Bom?
Apa Motivasi Orang Menyebar Foto Korban Bom?
Feel Good
Melihat Foto dan Video Korban Bom yang Viral Pengaruhi Psikologi
Melihat Foto dan Video Korban Bom yang Viral Pengaruhi Psikologi
Feel Good
Minuman Manis Rendah Kalori untuk Berbuka Puasa
Minuman Manis Rendah Kalori untuk Berbuka Puasa
Eat Good
Perhatikan Kandungan Nutrisi dalam Camilan Anak
Perhatikan Kandungan Nutrisi dalam Camilan Anak
Eat Good
4 Tahap Latihan Olahraga di Bulan Ramadhan
4 Tahap Latihan Olahraga di Bulan Ramadhan
Feel Good
Tunda Penuaan dari Dalam Tubuh dengan Berpuasa
Tunda Penuaan dari Dalam Tubuh dengan Berpuasa
Eat Good
Close Ads X