Tingkat Kepercayaan: Edukasi, Inspirasi atau Sensasi? Halaman 1 - Kompas.com

Tingkat Kepercayaan: Edukasi, Inspirasi atau Sensasi?

DR.dr.Tan Shot Yen,M.hum.
Kompas.com - 26/08/2017, 08:05 WIB
IlustrasiThinkstockphotos Ilustrasi

KOMPAS.com - Jika kita mau jujur menghitung semua informasi yang menyitir soal kesehatan, mulai dari edaran media sosial hingga buku-buku komersial di toko buku ternama, barangkali akan muncul fakta yang cukup horor dan mengerikan.

Bahkan, berita on-line yang cukup tepercaya tak jarang menyisipkan kalimat-kalimat ‘sesat’ di artikel kesehatan yang jelas-jelas tidak ada di sumber aslinya dalam laman ofisial berbahasa Inggris.

Sangat mencengangkan, misalnya ada ajaran sarapan pagi hanya buah saja – yang tidak boleh dimakan bersama lauk, itu - lebih melekat di benak publik Indonesia ketimbang Pedoman Umum Gizi Seimbang.

Padahal, di sekolah resmi semua calon dokter dan ahli gizi tidak pernah ada aturan-aturan makan aneh, apalagi dibarengi jualan suplemen berselubung diet cepat langsing.

Tingkat kepercayaan publik pada pemerintah yang sedang memimpin tidak hanya nampak pada survey kepuasan layanan atau pemberantasan korupsi.

Secara kasat mata justru bisa dirasakan di lapangan, khususnya pada aspek yang amat menentukan masa depan bangsa: pendidikan dan kesehatan.

Betapa mirisnya melihat pasien tidak percaya lagi pada dokternya, anjuran tindakan medis ditepis mentah-mentah, yang dilirik justru situs-situs internet dimana orang berjualan kepercayaan dan klenik gaya baru berlindung di balik istilah ‘pengobatan holistik’ atau ‘terapi alami’.

Malapetaka besar suatu saat akan timbul, apabila pemerintah enggan dituduh sebagai diktator atau membatasi hak berpendapat di saat maraknya dukun-dukun baru bermunculan yang sama sekali tidak punya kompetensi legal di bidang kesehatan.

Mereka mulai merambah pemahaman manusia tentang kesehatan dan cara hidup sehat dengan menyitir pendapat orang-orang asing yang di negri nya sendiri sudah dianggap bid’ah.

Pseudo-science menjadi modal berkelit, alias rentetan ulasan yang dipelintir agar kedengaran ilmiah tapi tanpa dasar pembuktian yang absah.

Mengerikan sekali melihat komunitas-komunitas pengikut aliran-aliran diet semakin bermunculan dan mendewakan teknik yang mereka jalankan.

Seakan-akan pola makan nenek moyangnya salah semua (padahal leluhurnya berumur panjang), dan cara makan (bukan apa yang dimakan) kita saat ini bakal jadi biang keladi kanker serta timbulnya racun dalam tubuh yang harus ‘didetoksifikasi’ (lagi-lagi) dengan cara mereka.

Kesannya Tuhan selama ini membuat saluran cerna dan enzim tubuh yang cacat. Bahkan ada beberapa orang yang lebih nekat, mengajarkan bagaimana konsumsi makanan sehat untuk mengobati (bukan mencegah) kanker.

Begitu banyak korban sudah berjatuhan, sementara iklan dan buku-buku tanpa filter terus bermunculan. Judul-judul bombastis di rak toko : mulai dari istilah “Sehat Tanpa Obat”, hingga berbagai daun dan produk tumbuhan sebagai obat sapu jagad.

Bayangkan jika salah satu anggota keluarga terkena penyakit keras, sebutlah kanker, dan membaca judul seperti itu.

[Baca juga: Bagian Otak yang Hilang Itu Bernama Nurani]

Rasanya terlalu menggelitik dan jauh dari berkeadilan, jika pemerintah mengandaikan rasionalitas rakyatnya untuk bisa menimbang sendiri mana yang manfaat dan mana yang mudharat.

Indonesia tidak bisa disamakan dengan Singapura, bahkan tidak setara Myanmar yang asupan sayurnya hampir 3 kali lipat lebih tinggi per kapita per tahun.

Di sini kita setengah mati berkampanye makan sayur dan buah yang membuat presiden turun tangan menerbitkan Inpres.

Dan di sini pula anjuran sehat itu masih disabotase dengan pemikiran picik sayur penyebab darah kental dan asam urat – tanpa melihat kontributor utama yang justru jadi penyebab dua masalah tersebut: kegemukan, sindroma metabolik, diabetes dan hipertensi.

Negri Jepang, di mana rakyatnya bisa memilah mana buku bermutu dan mana picisan, terdata sebagai konsumen pangan laut terbesar di muka bumi. Di sini, hasil laut dianggap biang keladi lonjakan kolesterol.

Page:
EditorBestari Kumala Dewi
Komentar
Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM