Berbentuk Sederhana, Inilah Kisah Mengagumkan di Balik Kue Keranjang - Kompas.com

Berbentuk Sederhana, Inilah Kisah Mengagumkan di Balik Kue Keranjang

Kompas.com - 08/02/2018, 15:38 WIB
Kue keranjang bungkus daun, jadi ragam jajanan kue khas Imlek yang tersaji di berbagai toko di Suryakencana, Bogor, Sabtu (3/2/2018).KOMPAS.COM/Muhammad Irzal Adiakurnia Kue keranjang bungkus daun, jadi ragam jajanan kue khas Imlek yang tersaji di berbagai toko di Suryakencana, Bogor, Sabtu (3/2/2018).

KOMPAS.com - Ada banyak tradisi yang terkait dengan Tahun Baru Imlek. Namun, satu tradisi penting yang tak akan pernah dilupakan adalah menyajikan niangao atau kue keranjang.

Kue keranjang adalah makanan penutup populer yang dimakan selama Tahun Baru Imlek. Ini pada awalnya digunakan sebagai persembahan dalam upacara ritual.

Seiring berjalannya waktu, makanan dengan tekstur yang lengket ini menjadi makanan khas pada tahun baru China.

Pengucapan kue keranjang alias niangao dalam bahasa China menggunakan nada yang meninggi pada akhir suku kata. Hal ini melambangkan pendapatan yang lebih tinggi, posisi yang lebih tinggi, pertumbuhan anak-anak, dan umumnya menjanjikan tahun yang lebih baik.

Menikmati kue keranjang selama periode tahun baru China juga dianggap sebagai keberuntungan.

Cara membuat kue keranjang

Kue keranjang biasanya terbuat dari beras ketan, tepung gandum, garam, air, dan gula pasir. Makanan ini sangat lezat saat baik dikukus, digoreng, atau bahkan dimakan secara langsung.

Banyak orang di daerah pedesaan masih menggunakan metode kuno untuk membuat makanan khas imlek ini. Berikut cara membuat kue keranjang:

  1. Masukkan beras ketan yang telah dikukus ke dalam wadah batu besar.
  2. Haluskan dengan palu kayu sampai beras ketan menjadi pasta.
  3. Ambil pastanya, potong menjadi potongan kecil (sekitar 150 gram per potong).
  4. Gulung hingga setinggi 3 sentimeter. Lalu, potong hingga membentuk lingkaran.

Macam-macam kue keranjang

Ada dua jenis kue keranjang. Kue keranjang manis biasanya dibuat di Cina utara yang disajikan dengan cara dikukus atau digoreng.

Di Cina selatan, kue keranjang memiliki rasa yang manis atau gurih, disajikan dengan cara dikukus, digoreng, atau bahkan disajikan dalam sup.

Baca :Yang Perlu Kita Tahu tentang Tahun Baru China...

Sejarah kue keranjang

Kue keranjang telah ada sejak 1000 tahun yang lalu, tepatnya pada awal Dinasti Liao (907-1125). Pada masa itu, masyarakat Beijing terbiasa menikmati sajian khas tahun baru pada hari pertama di bulan pertama pada tahun lunar.

Selama Dinasti Ming (1368-1644) dan Dinasti Qing (1644-1911), kue keranjang telah menjadi camilan rakyat biasa, dan tetap bertahan sampai sekarang.

Baca :Elemen Penuh Keindahan dalam Koleksi Busana Imlek dari Seba

Kue keranjang berkaitan dengan legenda kota Suzhou - kota terkenal di Republik Rakyat China - sekitar 2.500 tahun yang lalu.

Pada Periode Musim Semi dan Gugur (722-481 SM) saat zaman Cina kuno, seluruh negara dibagi menjadi beberapa kerajaan kecil. Banyak orang menderita karena kekacauan perang pada masa itu.

Saat itu, Suzhou adalah ibu kota Kerajaan Wu. Dinding yang kokoh dibangun untuk melindungi Kerajaan Wu dari serangan.

Merasa aman karena tembok kokoh telah dibangun, raja mengadakan perjamuan untuk merayakannya.

Semua orang tak lagi mengkhawatirkan perang. Namun, kekhawatiran tersebut tetap ada dalam pikiran Perdana Menteri Wu Zixu.

Dia mengatakan kepada rombongannya bahwa perang bukanlah masalah yang ringan. Dinding yang kuat memang bisa memberikan perlindungan yang baik, tetapi jika negara musuh mengepung kerajaan, tembok bisa menjadi penghalang yang keras bagi diri mereka sendiri.

Perdana Menteri Wu Zixu meminta rombongannya untuk menggali lubang di bawah dinding. Bertahun-tahun kemudian, setelah Wu Zixu meninggal, apa yang pernah diucapkanya menjadi kenyataan.

Banyak orang kelaparan sampai mati saat kerajaan dikepung oleh musuh. Para prajurit pun melakukan apa yang Wu Zixu katakan sebelumnya.

Mereka membangun tembok di bawah dinding dengan batu bata khusus yang terbuat dari tepung beras ketan.

Batu bata yang terbuat dari tepung beras ketan itulah yang akhirnya menjadi makanan penyelamat banyak orang dari kelaparan. Batu bata itulah yang menjadi awal mula adanya kue keranjang atau nian gao.

Setelah itu, orang membuat nian gao setiap tahun untuk memperingati Wu Zixu. Seiring berjalannya waktu, nian gao menjadi apa yang sekarang dikenal dengan kue Tahun Baru Imlek.

 

 


Komentar
Close Ads X