Salin Artikel

Sarapan Pengaruhi Kecerdasan Otak

Menurut Dekan Fakultas Ekologi Manusia (FEMA) Institut Pertanian Bogor (IPB), Dr Arif Satria, orang yang tidak sarapan akan membuat kualitas berpikirnya menurun, seperti kemampuan matematika dan mudah mengantuk.

Guru Besar Gizi Masyarakat IPB Profesor Hardinsyah mengatakan bahwa melewati sarapan berarti meniadakan asupan energi di pagi hari. Padahal, energi adalah salah satu asupan penting untuk aktivitas otak.

"Ketika belajar, otak kita butuh energi dari kalori tadi, sehingga mampu aktifkan peran otak," kata Hardinsyah kepada Kompas Lifestyle saat acara Journalist Goes To Campus dari Danone Indonesia, Bogor, Selasa (22/8/2017).

Selain energi, menu sarapan juga sebaiknya mengandung zat gizi lain seperti vitamin, mineral, asam lemak hingga kalsium. Semua zat gizi itu bisa didapat ketika sarapan. "Misal seperti asam lemak esensial bagus untuk perkembangan pertumbuhan otak. Kemudian kalsium juga memiliki manfaat penting untuk tubuh," ujar Hardinsyah.

Lantas, bagaimana menu sarapan yang tepat? Hardinsyah mengatakan bahwa gizi seimbang harus diperhatikan. Porsi dari karbohidrat, protein, lemak, vitamin hingga mineral harus cukup. Sementara itu bila mengonsumsi sereal, maka harus ditambah dengan buah dan susu.

https://lifestyle.kompas.com/read/2017/08/22/191800020/sarapan-pengaruhi-kecerdasan-otak

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.