Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Salin Artikel

Perawatan Kulit dengan Teknologi Canggih Jadi Tren

Menurut dr.Anesia Tania, spesialis kulit dan kelamin, alat-alat canggih yang dipakai di dunia kecantikan relatif lebih aman dan memberikan hasil yang diharapkan.

"Sekarang ini semua serba non-invasif, bukan pakai bedah lagi, tapi pakai device (alat canggih). Setiap tahun juga selalu ada teknologi baru yang dipakai," kata dokter dari klinik kecantikan Zap ini.

Dibandingkan dengan kemajuan obat untuk kecantikan kulit, menurut Anesia, perkembangan teknologi jauh lebih pesat.  "Kalau obat susah mengembangkannya, karena risetnya juga lama," ujarnya.

Teknologi yang sering dipakai dalam dunia kecantikan antara lain laser, ultrasound, atau pun radio frekuensi.

Selain untuk masalah kulit, teknologi termutakhir tersebut juga bisa membantu mengatasi masalah pada rambut seperti rambut rontok atau kebotakan, membentuk tubuh, hingga melangsingkan.

Meski demikian, klinik kecantikan yang berkualitas juga wajib memastikan keamanan pasiennya. Untuk itu beberapa terapi perawatan harus dikerjakan oleh dokter yang kompeten karena sangat menentukan hasil yang didapat pasien.

Klinik Zap, sebagai salah satu yang memberikan layanan kecantikan menggunakan laser, jugamengalami kenaikan jumlah perawatan sampai dua kali lipat dibanding tahun 2016.

"Tahun 2017 kami melakukan 900.000 treatment, naik hampir dua kali lipat dari tahun sebelumnya," kata CEO Zap, Fadli Sahab.

Ia mengungkapkan, hampir 92 persen pendapatan kliniknya didapatkan dari treatment dan sisanya dari penjualan produk kecantikan.

"Sekitar 79 persen klien kami melakukan treatment face rejuvenation, 62 persen photo facial, 21 persen underarm hair removal, dan 38 persen melakukan body treatment seperti menghilangkan stretch mark," ujar Fadli.

Cerahnya bisnis klinik kecantikan di Indonesia, menurut Fadli, ditunjang oleh kondisi ekonomi masyarakat dan kesadaran untuk tampil lebih menarik.

"Sepertinya gara-gara tren selfie dan berfoto di media sosial," ujarnya.

Tahun ini klinik Zap akan menambah 15 gerai lagi di sejumlah kota. "Kami juga berencana untuk ekspansi ke luar negeri, targetnya Korea Selatan karena lebih menantang," katanya.


https://lifestyle.kompas.com/read/2018/02/26/172629720/perawatan-kulit-dengan-teknologi-canggih-jadi-tren

Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.