Salin Artikel

Cara Menjaga Kesehatan Jantung dengan Memelihara Mental

KOMPAS.com - Mempertahankan kesehatan mental merupakan salah satu cara menjaga kesehatan jantung yang sering terlewat.

Padahal, selain berolahraga secara teratur dan menjaga asupan makanan, menjalani langkah-langkah untuk menghindari depresi, juga bisa mengurangi risiko munculnya penyakit jantung.

Belum banyak yang tahu, kesehatan mental dan kesehatan jantung sebenarnya adalah dua hal yang sulit dipisahkan. Menderita penyakit jantung, bisa membuat kondisi mental seseorang terganggu.

Begitu juga sebaliknya. Jika kondisi kesehatan mental kurang baik, maka risiko seseorang terkena penyakit jantung pun akan meningkat.

Gangguan mental yang kerap dikaitkan dengan penyakit jantung adalah depresi dan gangguan kecemasan. Seperti apa kaitannya?

Gangguan mental termasuk depresi, membuat penderitanya mengadopsi perilaku-perilaku yang bisa membahayakan kesehatan, seperti:

  • Mengonsumsi makanan yang tidak sehat
  • Merokok
  • Mengonsumsi alkohol berlebihan
  • Tidak pernah berolahraga

Sebagian besar penderita depresi pernah atau memiliki kebiasaan merokok. Berbeda dari kelompok populasi yang tidak menderita depresi. Angka kebiasaan merokok mereka yang tidak mengalami depresi, hanya terhitung sebagian kecil dari populasi.

Ada tiga langkah yang bisa kita lakukan sebagai cara menjaga kesehatan jantung melalui perbaikan kondisi psikologis, yaitu:

• Jaga pikiran agar tetap positif

Saat menghadapi masalah, cobalah ambil hikmahnya dan jangan terlalu lama bertahan dalam perasaan negatif seperti kesedihan, kecemasan, dan kemarahan.

Emosi atau perasaan negatif tersebut dapat mengganggu kemampuan hati dalam memompa darah dan oksigen ke seluruh tubuh, sehingga akan meningkatkan risiko terjadinya penyakit jantung.

• Cari cara yang efektif untuk menghadapi tekanan

Sebagai contoh, diskusikanlah masalah dengan keluarga atau teman. Jangan ragu untuk meminta bantuan, jika memang diperlukan. Lakukan juga langkah-langkah untuk mengurangi stres seperti yoga maupun kegiatan lain yang bisa membuat lebih rileks.

Menjalani strategi yang tepat untuk menghadapi stres, dapat mengurangi perasaan cemas dan meningkatkan emosi positif. Hal tersebut akan membantu mengurangi tekanan kronis di jantung, sehingga risiko munculnya penyakit jantung pun akan berkurang.

• Berkumpul dan berkomunikasi bersama orang terdekat

Di sisi lain, saat berkumpul dengan orang-orang terdekat, otak akan mengubah sinyal yang dikirimkannya ke jantung melalui hormon tertentu, dan membuat jantung menjadi lebih relaks.

Cara menjaga kesehatan jantung melalui gaya hidup

Selain ketiga langkah di atas, masih ada sejumlah cara menjaga kesehatan jantung, dilihat dari sisi gaya hidup. Menjalani gaya hidup yang sehat juga dapat mengurangi risiko terjadinya gangguan mental, seperti depresi. Berikut ini tipsnya.

• Konsumsi makanan bergizi

• Olahraga teratur

Olahraga yang dianjurkan untuk meningkatkan kesehatan jantung, seperti berlari, jogging, dan bersepeda. Lakukan selama minimal 150 menit dalam seminggu atau minimal 30 menit sehari setidaknya dalam 5 hari per minggu.

• Batasi konsumsi alkohol

Di sisi lain, konsumsi alkohol berlebih juga merupakan faktor risiko terjadinya penyakit jantung. Pasalnya, kebiasaan ini dapat meningkatkan tekanan darah seseorang hingga ke tingkat yang berbahaya.

• Berhenti merokok

Jika telah terdiagnosis depresi, lebih baik kamu mendiskusikannya dengan dokter, dan mencari cara relaksasi lain yang bisa dilakukan dan lebih sehat dari merokok.

Kita juga dapat meringankan perasaan stres dengan melakukan latihan pernapasan dan memanfaatkan kemampuan visualisasi, seperti membayangkan pemandangan indah atau memori yang membahagiakan. Memastikan cukup istirahat dan cukup tidur juga bisa membantu.

https://lifestyle.kompas.com/read/2019/08/15/142919120/cara-menjaga-kesehatan-jantung-dengan-memelihara-mental

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.