Salin Artikel

Kenali Kebiasaan yang Bikin Warna Gigi Menguning

JAKARTA, KOMPAS.com - Senyum adalah salah satu faktor yang membangkitkan kepercayaan diri seseorang.

Itulah mengapa banyak orang mendambakan gigi yang rapi dan indah demi menunjang senyum indahnya.

Warna gigi yang menguning kemudian menjadi salah satu perhatian. Lalu apa penyebab gigi kuning?

Associate di Medical Prime Clinic Skin & Dental Center, drg. Alldea Di Banuasenza menjelaskan, gigi menguning bisa disebabkan oleh sejumlah faktor.

Namun, ingatlah bahwa warna gigi pada dasarnya memang tidak merata dan sedikit menunjukkan gradasi warna.

"Pada dasarnya anatomi gigi semakin dekat dengan gusi semakin kuning, semakin menjauhi gusi semakin transparan," kata Alldea saat berbincang di MP Clinic Pacific Place, Jakarta Selatan, Selasa (10/3/2020).

Ada dua faktor yang bisa menyebabkan warna gigi menguning, yakni:

1. Faktor intrinsik

Faktor intrinsik adalah penyebab noda dari dalam dan terjadi di struktur bagian dalam gigi. Alldea mencontohkan, salah satu contohnya adalah konsumsi antibiotik jangka panjang.

"Misalnya, waktu kecil ada penyakit apa, lalu mengonsumsi antibiotik tetrasiklin," ungkapnya.

2. Faktor ekstrinsik

Sebaliknya, faktor ekstrinsik adalah penyebab noda dari luar yang memengaruhi permukaan email sebagai lapisan gigi terluar dan paling keras.

Beberapa penyebab ekstrinsik noda menguning pada gigi di antaranya konsumsi kopi, teh, rokok, atau makanan dan minuman berwarna secara terus menerus.


Bisa kembali putih

Gigi yang warnanya menguning bisa kembali diputihkan dengan perawatan whitening. Prosedur whitening di klinik dapat dikerjakan dalam waktu sekitar 1 jam.

"Kurang lebih 1 jam shade bisa naik dua sampai tiga kali dari shade asal," ujarnya.

Pasien kemudian bisa menjaga warna putih giginya dengan perawatan whitening di rumah. Sementara untuk re-touch gigi di klinik kembali bergantung pada preferensi pasien.

"Biasanya setelah 6 bulan pasien merasa shade giginya sudah turun. Untuk maintain bisa setahun sekali. Jangan terlalu sering karena akan membuat gigi sensitif," ungkap Alldea.

Ia mengingatkan, bahwa whitening berbeda dengan scaling. Jika scaling adalah perawatan pembersihan gigi, sementara whitening bertujuan membuat warna gigi menjadi lebih cerah.

"Kadang ada paisen ekspektasinya scaling gigi jadi lebih putih. Padahal beda. Whitening juga tergantung preferensi pasien, ada yang shade-nya turun sedikit sudah enggak pede. Itu kan estetika. Tapi sebagai dokter kami bisa arahkan," kata dia.

https://lifestyle.kompas.com/read/2020/03/10/201207220/kenali-kebiasaan-yang-bikin-warna-gigi-menguning

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.