Salin Artikel

Pemicu Hadirnya Vivid Dream, Mimpi yang Terasa Nyata

KOMPAS.com – Gangguan tidur selama pembatasan fisik dan karantina di rumah ternyata banyak dialami, termasuk fenomena mimpi yang sangat nyata atau disebut vivid dream.

Beberapa waktu lalu topik tentang vivid dream sempat ramai di Twitter. Beberapa warganet membagikan pengalaman mimpinya yang aneh atau terasa nyata, selain juga perubahan pola tidur selama karantina.

Menurut psikolog Courtney Bancroft, vivid dream biasanya terkait dengan stres, sehingga tak mengherankan jika banyak orang mengaku mengalami mimpi ini selama pandemi Covid-19.

“Saat level stres kita meningkat, kita juga akan lebih sering mengalami vivid dream. Otak kita dibajiri oleh neurotransmitter dan zat kimia, seperti adrenalin dan epinefrin. Ketika hal itu aktif, bahkan di siang hari, efeknya bisa tetap terasa sampai waktu kita tertidur dan bisa mengganggu siklus tidur normal dan menyebabkan vivid dream,” kata Bancroft.

Situasi yang tidak pasti seperti pandemi saat ini menyebabkan stres global. Peningkatan stres ini bisa menyebabkan seseorang sulit tidur atau tidur nyenyak.

“JIka kita sedang stres, kemampuan kita untuk lengah dan tertidur normal akan terganggu. Otak akan berusaha membuat kita selalu waspada dan kita akan mengalami sulit tidur dan mimpi yang lebih intens,” katanya.

Saat stres, tubuh juga terasa seperti tertekan sehingga muncul mimpi tentang harapan terpendam. Walau terasa sangat nyata, namun vivid dream tidak berbahaya.

Ada pula vivid dream yang membuat seseorang merasa seperti kekurangan oksigen. Keadan ini dipicu posisi tidur yang salah. Saat terjadi, otak berusaha membangunkan orang itu agar bisa bernapas dengan lancar kembali.

Psikolog Joshua Tal mengatakan, selain stres ada beberapa penyebab lain mengapa seseorang mengalami mimpi yang “nyata” dibanding biasanya.

“Insomnia dan gangguan pada jadwal tidur dapat menyebabkan terbatasnya tidur REM (tidur dengan gerak mata cepat) yaitu fase ketika biasanya kita bermimpi,” kata Tal.

Nah, saat REM terbatas, tubuh akan menagihnya dan ini bisa menyebabkan ada kemunculan kembali REM. Dengan kata lain, saat akhirnya tertidur kita mungkin akan mengalami fase REM lebih sering dan ini juga berarti mimpi lebih banyak.

Pada masa pembatasan fisik ini, di mana kita lebih banyak beraktivitas di dalam rumah dan jarang olahraga, tidur pun biasanya akan terganggu.

Faktor lainnya adalah perubahan gaya hidup, pola makan, kebiasaan bangun tidur siang, atau konsumsi obat-obatan, bisa mengganggu kebiasaan tidur normal.

Cara mengatasinya

Ada beberapa hal yang bisa kita lakukan untuk mencegah gangguan tidur dan juga mimpi nyata sehingga kita bisa tidur lebih nyenyak.

https://lifestyle.kompas.com/read/2020/04/14/171900420/pemicu-hadirnya-vivid-dream-mimpi-yang-terasa-nyata

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.