Salin Artikel

Golongan Darah Pengaruhi Tingkat Keparahan Infeksi Corona, Benarkah?

Para ilmuwan yang membandingkan gen dari ribuan pasien di Eropa menemukan, mereka yang memiliki darah tipe A cenderung mengalami sakit parah, sedangkan golongan darah O lebih kecil kemungkinannya.

Laporan yang dilansir hari Rabu (17/6/2020) di New England Journal of Medicine ini memang tidak membuktikan adanya hubungan golongan darah, namun mengonfirmasi laporan sebelumnya tentang tautan semacam itu.

"Sebagian besar dari kita mengabaikannya karena itu adalah penelitian yang sangat kasar."

Demikian dikatakan Dr. Parameswar Hari, spesialis darah di Medical College of Wisconsin, Amerika Serikat.

Dia menyebutkan, dengan temuan terbaru tersebut, kini dia percaya soal keterkaitan golongan darah tadi. "Itu bisa sangat penting," sebut dia.

Kendati demikian, sejumlah ilmuwan lain menyerukan untuk berhati-hati dengan temuan tersebut.  Sebab, bukti tentang pengaruh golongan darah masih sementara.

"Tidak ada cukup tanda untuk memastikan itu," kata Dr Eric Topol, Kepala Scripps Research Translational Institute di San Diego, AS.

Dalam penelitian yang melibatkan ilmuwan di Italia, Spanyol, Denmark, Jerman dan negara-negara lain, membandingkan sekitar 2.000 pasien Covid-19 yang parah, dengan beberapa ribu orang lain yang sehat, atau yang hanya memiliki gejala ringan atau tanpa gejala.

Para peneliti mengikat variasi dalam enam gen dengan kemungkinan penyakit parah, termasuk beberapa yang dapat memiliki peran dalam seberapa rentan orang terhadap virus itu.

Mereka lalu mengikat golongan darah dengan kemungkinan risiko tadi.

Namun, dalam penelitan genetik semacam ini dibutuhkan data yang jauh lebih besar. Jadi, penting untuk melihat apakah ilmuwan lain dapat melihat kelompok pasien lain dengan temuan serupa.

"Ini untuk melihat apakah mereka menemukan hubungan yang sama," kata Topol.

Banyak peneliti telah mencari petunjuk mengapa beberapa orang yang terinfeksi virus corona menjadi sangat sakit dan yang lain, tergolong biasa.

Menjadi lebih tua atau menjadi laki-laki tampaknya meningkatkan risiko. Dan, para ilmuwan telah melihat gen sebagai "faktor" yang mungkin memengaruhi keparahan penyakit tersbeut.

Ada empat jenis darah utama - A, B, AB dan O - dan itu ditentukan oleh protein pada permukaan sel darah merah.

Demikian penjelasan Dr. Mary Horowitz, Kepala peneliti di the Center for International Blood and Marrow Transplant Research.

Orang dengan golongan darah O lebih mampu mengenali protein tertentu, dan hal itu mungkin meluas ke protein pada permukaan virus.

Selama wabah SARS -yang disebabkan oleh "sepupu genetik" dari virus corona yang menyebabkan pandemi saat ini, tercatat bahwa orang dengan golongan darah O lebih kecil kemungkinannya untuk menderita penyakit parah.

Golongan darah juga dikaitkan dengan kerentanan terhadap beberapa penyakit menular lainnya, termasuk kolera, infeksi saluran kemih berulang dari E. coli, dan serangga bernama H. pylori yang dapat menyebabkan bisul dan kanker perut.

Demikian disebutkan Dr. David Valle, Direktur Institut Kedokteran Genetik di Universitas Johns Hopkins.

"Jadi, ini adalah studi provokatif. Dalam pandangan saya layak diterbitkan dan keluar, tetapi itu perlu verifikasi pada lebih banyak pasien," tegas Valle.

https://lifestyle.kompas.com/read/2020/06/19/075014420/golongan-darah-pengaruhi-tingkat-keparahan-infeksi-corona-benarkah

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.