Salin Artikel

Latihan Aerobik dan Kekuatan Otot untuk Panjang Umur

Dengan menyisihkan waktu sekitar 150 menit untuk latihan intensitas sedang, atau 75 menit latihan intensitas tinggi per minggu, kita sudah memenuhi standar minimum berolahraga.

Nah, berdasarkan penelitian terbaru yang diterbitkan di jurnal BMJ, terungkap bahwa olahraga bisa membantu kita hidup lebih lama.

Dan, jika kita memadukan latihan aerobik bersama latihan kekuatan otot, hasilnya akan jauh lebih baik.

Sebuah tim peneliti internasional melihat data dari National Health Interview Survey, sebuah studi yang dilakukan selama 17 tahun dengan hampir setengah juta partisipan dewasa di Amerika Serikat.

Studi ini mengumpulkan data tentang berbagai penanda dan perilaku kesehatan, termasuk aktivitas aerobik dan latihan penguatan otot.

Peneliti membandingkan perilaku itu dengan kematian karena berbagai sebab, termasuk penyakit kardiovaskular, kanker, penyakit saluran pernapasan bawah kronis, kecelakaan, cedera, penyakit alzheimer, dan diabetes.

Dengan latihan aerobik dan latihan kekuatan otot secara teratur, kemungkinan partisipan meninggal akibat sebab di atas, berkurang sebanyak 40 persen.

Angka ini lebih besar dibandingkan 29 persen penurunan risiko kematian pada mereka yang hanya melakukan latihan aerobik.

Lalu, 11 persen penurunan risiko bagi mereka yang hanya melakukan latihan kekuatan otot.

Namun, sekalipun ini adalah studi observasional, para peneliti tetap tidak bisa menyimpulkan bahwa olahraga adalah penyebab umur panjang pada seseorang.

Selain itu, temuan ini menunjukkan pentingnya latihan silang sebagai cara untuk menjaga kesehatan selain kinerja atletik.

"Otot beradaptasi dengan cara berbeda untuk latihan yang berbeda, dan itu dapat berdampak pada kesehatan metabolisme."

Demikian kata Mark Chapman, Ph.D., asisten profesor teknik terintegrasi di University of San Diego kepada Runner's World.

Chapman tidak terlibat dalam studi ini, tetapi telah melakukan studi dengan melihat bagaimana jenis olahraga memengaruhi fungsi metabolisme.

Metabolisme dikenal sebagai komponen utama dalam penyakit seperti diabetes dan penyakit kardiovaskular.

Memadukan latihan aerobik dan latihan kekuatan otot juga dapat memperpanjang usia, karena latihan silang seperti itu memudahkan kita untuk berolahraga seumur hidup.

Satu studi yang diterbitkan dalam Sports Medicine mengungkap, latihan silang dapat mengurangi risiko kelelahan latihan dan kelelahan psikologis, serta meningkatkan kebugaran secara keseluruhan.

Penelitian terbaru ini menyoroti pentingnya memenuhi jumlah aktivitas yang direkomendasikan.

Dan, dari hampir setengah juta partisipan, hanya 16 persen yang memenuhi jumlah aktivitas minimum yang disarankan pedoman AS.

Menambahkan latihan pembentukan otot (seperti lunges, squats, push-up, dan sit-up) ke dalam aktivitas olahraga bukan hanya dapat meningkatkan performa, tapi juga kesehatan secara keseluruhan.

https://lifestyle.kompas.com/read/2020/07/22/085331320/latihan-aerobik-dan-kekuatan-otot-untuk-panjang-umur

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.