Salin Artikel

Benarkah Picky Eater Bisa Sebabkan Stunting pada Anak?

KOMPAS.com – Pernahkah ibu merasa stres karena si kecil suka pilih-pilih makanan atau istilahnya picky eater?

Jangan takut dulu, keadaan semacam itu pernah dialami oleh sebagian besar orangtua. Menurut penelitian pada 2015 yang dilakukan Sudibyo Supardi, peneliti di National Institute of Health Research and Development, sebesar 33,6 persen anak prasekolah di Jakarta mengalami masalah sulit makan.

Beberapa tanda anak yang picky eater adalah anak tidak ingin mencoba jenis makanan baru dan biasanya mereka membatasi makanan yang mau dimakannya.
Misalnya, hanya mau nasi pakai nugget atau kecap saja.

Anak yang picky eater juga umumnya menolak makan makanan sehat, seperti buah dan sayur. Ibu perlu memperhatikan cirinya, mulai dari mengemut makanan, memilih menutup mulut rapat-rapat, hingga menangis saat akan disuapi.

Tak perlu khawatir, picky eater bisa disiasati. Apalagi, menurut Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI), picky eater sebenarnya masih termasuk fase normal dalam perkembangan anak.

Setelah pertumbuhan pada masa bayi yang cepat, tingkat pertumbuhan di masa balita cenderung melambat, termasuk nafsu makannya.

Anak balita juga mulai mengembangkan kesukaan pada makanan tertentu. Seperti orang dewasa, yang punya daftar makanan favorit atau membenci makanan tertentu.

Sayangnya, orangtua menjadi khawatir karena balita masih dalam masa pertumbuhan sehingga membutuhkan nutrisi yang lengkap. Apalagi, ada anggapan bahwa picky eater bisa menyebabkan stunting.

Tiap kasus memang berbeda-beda. Kalau orangtua merasa keadaan picky eater anak sangat mengkhawatirkan, cobalah konsultasikan dengan dokter.

Akan tetapi, jika kasusnya tak rutin sebenarnya masih bisa disiasati. Cobalah pahami anak dengan sabar.

Tak perlu frustrasi dengan perilaku khas balita ini. Tugas generasi bersih dan sehat (GenBest) adalah selalu berusaha menyediakan pilihan makanan sehat. Mungkin anak menolak, tapi seiring dengan waktu biasanya selera dan perilaku makan anak akan membaik.

Nah, berikut beberapa tips untuk membantu orangtua melewati masa picky eater si kecil.

1. Punya jadwal makan yang tetap

Cobalah untuk memiliki jadwal makan tetap. Misalnya, 3 kali makan makanan utama dan 2 kali untuk makan snack atau cemilan.

Patuhi jadwal itu. Bila anak tidak mau makan makanan baru yang disajikan, tak perlu berkomentar banyak. Bawa pergi makanan itu dan jangan menawarkan kembali sampai waktu makan utama atau camilan berikutnya tiba. Anak yang lapar akhirnya akan makan juga.

2. Hindari membuatkan anak makanan khusus

Saat anak menolak makanan yang disajikan di meja makan, hindari membuatkan makanan kesukaannya karena ini malah akan membuat anak makin jadi suka pilih-pilih makanan.

Tetapkan peraturan, tidak makan tidak apa-apa, tapi dia harus tetap duduk di meja makan bersama anggota keluarga yang lain. Di sinilah Genbest perlu memberi contoh yang baik dengan menikmati semua makanan yang tersaji, termasuk sayur-sayuran.

3. Mulai dari porsi kecil

Porsi anak balita tidak sebanyak orang dewasa. Jadi, selalu tawarkan dia porsi kecil dulu. Bukankah kalau mau tambah, anak tinggal minta?

Cara ini akan membuat anak lebih nyaman karena tidak perlu merasa harus menghabiskan porsi yang terlalu banyak.

4. Berkreasi dengan makanan

Biasanya anak senang dengan makanan yang berwarna-warni. Jadi, misalnya Genbest ingin si kecil makan sayur, manfaatkan berbagai warna-warni sayuran dan hias dengan bentuk yang menarik.

Libatkan anak saat menyiapkan semua itu. Hal ini akan mendorong anak untuk mencicipi makanan yang dibuatnya. Sekali lagi tak perlu memaksa, sebaliknya puji saat anak mau mencicipi sedikit saja makanan itu.

5. Catat perkembangan makan anak

Kalau Genbest begitu khawatir akan pola makan si kecil, coba catat pola makannya sehari-hari.

Contoh hari Senin, anak makan nasi dengan ayam goreng dan sedikit sayur buncis. Catatan ini dapat membantu Genbest memantau kebutuhan nutrisi anak dan bisa menjadi bahan diskusi dengan dokter kalau memang diperlukan.

Setelah menerapkan lima cara tadi, pantau lagi apakah ada kemajuan pada si kecil. Kalau tidak ada kemajuan dan mulai mengkhawatirkan, inilah saatnya konsultasikan pada dokter.

Mulai sekarang, Genbest bisa mencari informasi lainnya mengenai seputar kesehatan bayi, remaja putri, ibu hamil, dan hal-hal yang berkaitan dengan pencegahan stunting lewat laman https://genbest.id/. Yuk sadar stunting dimulai dari diri sendiri.

https://lifestyle.kompas.com/read/2020/10/28/071100120/benarkah-picky-eater-bisa-sebabkan-stunting-pada-anak

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.