Salin Artikel

Serial 1 Cycle, Sepeda Baru Bikinan Harley-Davidson, Apa Uniknya?

Dan, kini tiba saatnya produsen motor gede asal Amerika Serikat itu mengabarkan hasil yang sudah dicapai, dan bisa jadi sepadan dengan lamanya waktu penantiannya.

Ya, pada Selasa (27/10/2020), Harley-Davidson mengumumkan peluncuran sepeda listrik baru yang akan mulai dijual pada Maret 2021.

Tak main-main, Harley-Davidson juga sudah membentuk divisi e-bike sebagai perusahaan terpisah, bernama Serial 1 Cycle.

Sebab, nama Serial 1 mengacu pada “Serial Number One,” julukan untuk sepeda motor tertua Harley-Davidson yang dibuat pada tahun 1903.

Desain sepeda, dengan ban putih, sadel dan handgrip kulit, serta rangka hitam yang ramping, terlihat dalam prototipe pertama sepeda ini.

Ide pembentukan perusahaan baru Harley ini berangkat dari apa yang awalnya dilakukan di bagian pusat pengembangan produk Harley-Davidson.

Namun sayangnya, dalam pengumuman kali ini, Harley-Davidson belum mengungkap spesifikasi sepeda yang mereka buat ini.

Keunikan dari sepeda ini hanya bisa diuraikan berdasarkan foto yang memperlihatkan sepeda Serial 1 memiliki motor penggerak di tengah, dan terintegrasi dengan pedal.

Lalu, sistem penggerak pada chainring tidak mengunakan rantai, tapi belt -sejiwa dengan produk motor Harley-Davidson.

Kemungkinan belt itu memakai sistem Gates Carbon yang dikenal tahan lama.

Terlihat pula baterai yang terintegrasi dengan frame sepeda, dengan lampu depan dan belakang yang juga terintegrasi pada rangka.

Satu hal yang pasti, sepeda ini bukan salah satu dari tiga prototipe sepeda yang pernah dipamerkan Harley pada ajang pameran sepeda motor EICMA tahun 2019 lalu di Milan, Italia.

Aaron Frank, manajer merek untuk Serial 1, tidak bersedia mengomentari soal model dari sepeda listik terbaru Harley-Davidson ini.

Dia hanya mengatakan, prototipe yang dipamerkan di Milan tersebut bisa menjadi gambaran bakal seperti apa sepeda listrik Serial 1 ini.

“Langkah-langkah besar sedang diambil untuk membuat sepeda semudah dan seintuitif mungkin dioperasikan," kata dia.

"Hal tersebut mencakup fitur-fitur utama, seperti motor yang dipasang di tengah dengan baterai terintegrasi."

"Juga, pencahayaan terintegrasi, dan jalur rem dan kabel internal," kata Frank dalam surat elektronik kepada the Verge.  

Tahun lalu, AS mengimpor sekitar 270.000 e-bike. Tahun ini, total diperkirakan akan berakhir di angka 500.000 dan 600.000 sepeda listrik.

Demikian data yang dikutip Bloomberg dari the Light Electric Vehicle Association, AS.

Dengan peluncuran sepeda anyar ini, Harley akan memasuki pasar yang sangat ramai. Sebelumnya sudah ada produsen sepeda besar seperti Specialized, Trek, dan Giant.

Mereka bersaing dengan perusahaan pengembang e-bike  yang mengalami kemajuan pesat seperti Rad Power Bikes, Pedego, dan X-Treme Electric Bikes.

Harley pun bukan merek sepeda motor pertama yang melakukan langkah semacam ini.

Triumph yang berbasis di Inggris sudah meluncurkan prototipe sepeda listrik sendiri, Trekker GT, awal tahun ini.

Lalu, Ducati, produsen motor sport Italia, sudah meluncurkan e-bike pertamanya tahun lalu.

Tak hanya itu, merek-merek besar di bidang otomotif juga ikut serta mengambil ceruk pasar ini.

Sebutlah, BMW yang membuat sepeda listrik dan sepeda motor, dan Audi memproduksi sepeda gunung listrik.

Mercedes-Benz meluncurkan skuter listrik, serta Ford membangun startup e-skuter Spin.

Kemudian, Jeep baru-baru ini meluncurkan sepeda gunung listrik bertenaga tinggi.

Namun sederet perkembangan tersebut pun bukan tanpa kegagalan.

Ariv, merek e-bike yang diluncurkan oleh General Motors, diam-diam ditutup pada Mei lalu, di tengah masa pandemi. 

Bagaimana dengan Harley-Davidson? Kita tunggu saja...

https://lifestyle.kompas.com/read/2020/10/28/135340420/serial-1-cycle-sepeda-baru-bikinan-harley-davidson-apa-uniknya

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.