Salin Artikel

Bermain Musik Dapat Mengurangi Gejala Demensia? Ini Penjelasannya

KOMPAS.com - Musik memang dapat membuat suasana hati kita menjadi lebih baik. Tetapi tahukah bahwa musik juga dapat meningkatkan kesehatan otak?

Faktanya, penelitian baru menunjukkan bahwa memiliki kebiasaan yang kreatif seperti memainkan musik dapat memberikan efek positif pada kognisi kita, bahkan jika kita sudah menunjukkan tanda-tanda demensia.

Sebuah meta-analisis yang diterbitkan dalam Journal of American Geriatrics Society, para peneliti dari University of Pittsburgh meneliti sembilan riset dengan 495 peserta di atas usia 65 tahun yang memiliki gangguan kognitif ringan (MCI) atau demensia.

Studi secara khusus mengevaluasi orang lanjut usia (lansia) dengan MCI, yang mengambil bagian dalam improvisasi musik, memainkan musik yang ada, menyanyi, memainkan instrumen, atau bentuk lain dari pembuatan musik.

Gangguan kognitif ringan didefinisikan sebagai keadaan praklinis antara penuaan kognitif normal dan penyakit alzheimer.

Demensia, istilah umum untuk berbagai gejala kognitif terkait usia, didefinisikan sebagai penyakit yang melemahkan dan secara dramatis dapat mengubah aspek kognitif, emosional, serta sosial kehidupan seseorang.

Penulis utama studi, Jennie L. Dorris, Ph.D mengatakan bahwa bermain musik memiliki efek kecil namun signifikan secara statistik pada fungsi kognitif seperti pemikiran dan memori.

Hal itu disebabkan karena memainkan musik bekerja di banyak area otak kita pada saat yang bersamaan.

"Kita mengoordinasikan gerakan motorik dengan suara yang didengar dan pola visual dari musik tertulis," jelas Dorris.

"Musik disebut sebagai latihan seluruh bagian untuk otak dan menurut kami musik itu unik karena menyertakan banyak sistem sekaligus," sambung dia.

Menurutnya, kebiasaan bermain musik juga berdampak positif pada suasana hati dan kualitas hidup. Jadi, lanjutkan untuk tetap bermain musik, berapa pun usia kita.

"Karena kami melihat efek positif di semua aktivitas terkait musik, setiap orang dapat memilih aktivitas apa pun yang berkaitan dengan musik," katanya.

"Baik itu bernyanyi dalam paduan suara atau mengikuti kelas musik online, kita harus berpartisipasi secara aktif dalam proses pembuatan musik," lanjut dia.

Para peneliti mencatat, meski ada lansia yang belum memiliki penyakit alzheimer, 15 persen dari mereka kemungkinan besar memiliki gangguan kognitif ringan dan 38 persen akan mengembangkan alzheimer dalam waktu lima tahun.

Untuk mengurangi risiko demensia, penting juga bagi kita tetap aktif setiap hari, mengonsumsi makanan sehat, bersosialisasi dan berhubungan dengan orang yang dicintai, mengatasi stres, serta tidur yang cukup.

Semua hal ini bisa bertambah seiring waktu, tetapi kita harus memastikan bahwa tubuh dan pikiran menjadi lebih sehat untuk tahun-tahun mendatang.

https://lifestyle.kompas.com/read/2021/06/01/195004620/bermain-musik-dapat-mengurangi-gejala-demensia-ini-penjelasannya

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.