Salin Artikel

Hati-hati, Jangan Beri Antibiotik untuk Anak yang Terinfeksi Covid-19

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dengan jelas menyatakan antibiotik tidak perlu diberikan pada mereka yang terinfeksi Covid-19.

Salah kaprah ini salah satunya diungkapkan oleh dokter spesialis anak Dr. Arifianto Sp.A(K) melalui akun Twitter-nya.

Arifianto mengaku masih menemukan banyak pasien anak yang diberi antibiotik, dalam perawatannya.

Demikian keresahan Arifianto yang dituangkan dalam unggahan di Twitter.

Antibiotik seperti azitromisin, yang menurut dia banyak diberikan orangtua, tidak berdampak pada virus.

Dia menyebut, Covid-19 disebabkan oleh penyebaran virus. sehingga pengobatannya juga harus tepat supaya efektif.

Ia menjelaskan, hanya sebagian kecil kasus Covid-19 yang membutuhkan asupan antibiotik.

Misalnya pasien dengan bukti tumpangan infeksi bakteri alias secondary bacterial infection.

Nah, kondisi ini khususnya tidak terjadi pada pasien yang menjalani isolasi mandiri, dan hanya mengalami gejala ringan.

Dokter yang sudah menulis enam buku soal tumbuh kembang anak ini menekankan, pemberian antibiotik empiris selayaknya tidak dilakukan pada kasus Covid-19.

Melalui media sosial itu pula, dia mengingatkan para orangtua untuk cermat mengikuti panduan dari WHO berkaitan pemberian obat kepada buah hatinya yang positif Covid-19.

Pemberian antiobiotik tanpa aturan jelas bisa berefek samping pada tubuh.

Selain itu, pasien juga bisa mengalami kekebalan sehingga meningkatkan batas tolerasi tubuhnya pada obat tersebut.

WHO juga telah merilis panduan untuk perawatan pasien positif Covid-19 yang bisa dilakukan secara mandiri oleh masyarakat.

Panduan tersebut termasuk obat yang perlu diminum.

Meski demikian, kita tetap harus berkonsultasi dengan tenaga kesehatan dan fasilitas pelayanan kesehatan (fasyankes).

Tujuannya untuk mendapatkan instruksi dan dosis obat yang tepat sesuai kondisi tubuh.

Melalui Instagram, akun @WHOIndonesia membagikan panduan umum soal obat untuk pasien yang menjalankan isolasi mandiri. 

  • Jika mengalami demam, nyeri otot, atau sakit kepala

Pasien yang mengalami keluhan tersebut dianjurkan untuk minum paracetamol demi meredakan gejalanya.

Untuk orang dewasa, dosis yang biasa diberikan sebanyak 1-2 tablet 500mg, atau satu tablet 650mg.

Paracetamol diminum maksimal empat kali dalam 24 jam.

Dosisnya bisa berbeda khususnya pada anak di bawah usia 18 tahun atau berat badan di bawah 50 kilogram, sehingga wajib minta petunjuk tenaga kesehatan terkait takarannya.

WHO juga menetapkan, jarak antardosis minimal empat jam. Jika demam berlanjut, tempelkan kain basah dingin.

  • Jika kadar oksigen 90 persen atau lebih, tetapi di bawah 94 persen

Pasien yang mengalami kondisi ini diharuskan segera mendapatkan perawatan di rumah sakit. Hubungi tenaga kesehatan untuk berkonsultasi dan mendapatkan saran terbaik.

Steroid mungkin saja diresepkan untuk mengurangi gejalanya. Pastikan untuk mengikuti instruksi tersebut dengan ketat.

Ingat, jangan tergoda melakukan pengobatan sendiri yang tak berdasar.

  • Jika kadar oksigen di bawah 90 persen

Pasien isoman yang terbukti mengalami kadar oksigen di bawah 90 persen sudah mengalami Covid-19 berat.

Hubungi penyedia layanan kesehatan dan minta segera dirawat di rumah sakit.

Gunakan oksigen dan minum steroid sesuai anjuran tenaga kesehatan jika belum bisa dirawat di rumah sakit.

https://lifestyle.kompas.com/read/2021/07/09/140333120/hati-hati-jangan-beri-antibiotik-untuk-anak-yang-terinfeksi-covid-19

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.