Salin Artikel

4 Jenis Vitamin Penting Saat Isoman, Bisa dari Makanan Alami

Salah satu cara untuk meningkatkan daya tahan tubuh bukan hanya makan cukup, tetapi memastikan makanan yang dikonsumsi bergizi seimbang. Termasuk memerhatikan asupan vitamin dan mineral.

Spesialis Gizi Klinik, dr M Ingrid Budiman, SpGK mengatakan, sering kali orang fokus pada suplemen. Padahal, vitamin bisa didapatkan dari bahan makanan alami yang ada di sekitar kita.

"Vitamin tidak harus suplemen. Sebenarnya banyak makanan sumber vitamin, terutama kita harapkan dari makanan dulu. Kalau kurang baru ditambah suplemen. Suplemen kan tambahan."

Demikian diungkapkan Ingrid dalam Live Instagram bertajuk "Makanan Bergizi yang Tepat untuk Pasien Isolasi Mandiri" bersama dari Bethsaida Hospital dan Living World Alam Sutera, Jumat (9/7/2021).

Ingrid menjelaskan, sebetulnya semua zat gizi penting untuk tubuh kita dan berperan terhadap sistem kekebalan tubuh.

Namun, jika ingin dipilih vitamin dan mineral yang paling berperan adalah vitamin A, C, D, dan E, serta mineral zinc (seng).

Tak perlu membeli suplemen, kita bisa memenuhi kebutuhan vitamin A, C, D, dan E dari makanan alami berikut:

1. Vitamin A

Vitamin A bisa didapatkan dari sumber hewani maupun nabati, seperti kuning telur, daging, hati, ikan tuna, labu kuning, bayam, melon, selada, wortel, paprika, hingga ubi jalar.

"Yang paling tinggi (kandungan vitamin A) ubi jalar," kata Ingrid.

2. Vitamin C

Ketika bicara soal sumber vitamin C alami, kebanyakan orang akan langsung mengacu pada jeruk.

Padahal, kata Ingrid, ada beberapa sayur dan buah yang sebetulnya mengandung vitamin C lebih tinggi daripada jeruk.

"Nomor satu itu jambu, kemudian paprika. Mana nyangka sih vitamin C paling tinggi di paprika, kan?" ujarnya.

Selain jambu dan paprika, sayur dan buah yang juga kaya vitamin C adalah kiwi, stroberi, pepaya, brokoli, tomat, hingga kale.

3. Vitamin D

Vitamin D bisa didapatkan dari paparan sinar matahari yang kita dapatkan lewat berjemur.

Namun, selain berjemur, kita juga bisa mengonsumsi makanan tinggi vitamin D, seperti ikan salmon, jamur cremini, hingga susu, sereal, dan jus jeruk fortifikasi.

4. Vitamin E

Kuaci ternyata bisa menjadi sumber vitamin E yang baik. Namun, Ingrid menyarankan untuk memilih kuaci original yang rasanya tidak asin.

"Karena kita butuh vitamin E-nya, beli yang ori saja," tuturnya.

Adapun sumber vitamin E lainnya adalah almond, alpukat, bayam, labu kuning, brokoli, minyak zaitun, hingga udang.

Beberapa makanan tinggi seng seperti kerang-kerangan, daging sapi, daging ayam, tahu, biji rami, kacang lentil, jamur shitake, hingga yogurt fortifikasi.

https://lifestyle.kompas.com/read/2021/07/09/184435920/4-jenis-vitamin-penting-saat-isoman-bisa-dari-makanan-alami

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.