Salin Artikel

Kisah di Balik Bra "Jadul" Gadis Victoria's Secret, Bridget Malcolm

Bra tersebut adalah pakaian dalam yang dia kenakan dalam peragaan mode Victoria's Secret tahun 2016 silam.

Dengan unggahan tersebut, dia ingin menceritakan tentang kondisi tubuhnya yang sudah mengalami perubahan, dibandingkan ketika tampil di ajang tersebut.

Melalui sebuah video di platform TikTok, perempuan ini memamerkan bra dengan renda putih berukuran 30A, yang dipakainya saat momen lima tahun lalu tersebut.

"Saat ini bra ukuran 34B yang cocok bagi saya," kata sang model di dalam video itu.

Malcolm lantas membandingkan bra yang saat ini dia kenakan, dengan bra putih lama saat dia menjadi gadis Victoria's Secret tadi.

Tak lupa, dia memasang muka cemberut untuk menandakan bahwa bra putih tersebut sudah kekecilan.

"Saya tidak diterima untuk ikut dalam peragaan busana pada 2017 oleh Ed Razek (mantan Kepala Pemasaran Victoria's Secret)," kata Malcolm mengisahkan.

"Dia (Ed Razek) mengatakan tubuh saya tidak terlihat bagus," sebut dia.

Video itu juga memerlihatkan kondisi di mana, Malcolm tersenyum di belakang panggung acara peragaan busana Victoria's Secret 2016.

Namun, menurut Malcolm, di balik senyuman itu ada hati yang pilu dan tersakiti.

"Lihatlah seberapa besar ukuran bra itu pada tubuh saya," ucap model yang kini berusia 29 tahun tersebut.

"Kesedihan pada pertunjukan tahun 2016 sudah menghancurkan hati saya," sebut dia.

"Performative allyship Victoria's Secret adalah lelucon," sambung Malcolm.

Kritik

Seruan itu ternyata sebuah kritik yang dia tujukan kepada VIctoria's Secret.

Performative allyship atau persekutuan performatif dilandaskan pada gagasan pemuasan diri individu, dan tidak melihat tanggung jawab individu tersebut dalam suatu komunitas.

Sederhananya, performative allyship adalah upaya untuk membuktikan bahwa seorang individu tidak rasis, menciptakan persepsi kepada orang lain, dan lalu menjadi tren.

Jurubicara Victoria's Secret lantas menanggapi kritikan yang dilontarkan Malcolm tadi.

"Ada tim kepemimpinan baru di Victoria's Secret yang berkomitmen penuh untuk melakukan transformasi berkelanjutan dalam merek ini."

"Tim tersebut fokus menciptakan lingkungan yang inklusif bagi rekanan, pelanggan, dan mitra kami."

"Hal itu penting untuk merayakan, mengangkat, dan menjadikan semua wanita nomor satu," kilah Jurubicara itu.

Awal bulan ini, Victoria's Secret mengumumkan perombakan merek secara menyeluruh lewat dua inisiatif baru.

Inisiatif yang diusung peritel pakaian dalam Amerika Serikat itu adalah "the VS Collective" dan "the Victoria's Secret Global Fund for Women's Cancers".

Para perempuan itu dinilai memiliki hasrat yang sama untuk mendorong perubahan positif.

Perombakan ini terjadi hampir dua tahun pasca gelaran Victoria's Secret Angel ditiadakan, dan gelaran fashion show pada November 2019 dibatalkan.

Sebelumnya, Victoria's Secret mendapat kritikan, karena tak pernah tidak merangkul model dari berbagai ukuran tubuh dan latar belakang.

Lalu, pada Agustus 2019, lebih dari 100 model menandatangani petisi terbuka yang ditulis untuk CEO Victoria's Secret John Mehas.

Isi petisi itu adalah meminta Victoria's Secret agar melindungi model dari kekerasan seksual.

Sebanyak 100 model tersebut juga menuliskan surat lain yang ditujukan kepada Mehas, yang menuding adanya budaya kebencian dan pelecahan wanita di dalam Victoria's Secret.

Mehas lantas mengundurkan diri dari jabatan di bulan November 2020. Posisinya lalu digantikan oleh Martin Waters.

Seperti dilaporkan the New York Times, pada bulan Februari 2020, Ed Razek diduga melakukan pelecehan seksual, intimidasi, dan menciptakan budaya misogini -kebencian terhadap wanita secara ekstrem.

Namun, -tentu saja, Razek membantah tudingan tersebut kala itu.

https://lifestyle.kompas.com/read/2021/07/13/160651520/kisah-di-balik-bra-jadul-gadis-victorias-secret-bridget-malcolm

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.