Salin Artikel

Pantau Tumbuh Kembang Anak untuk Menghindari Stunting di Masa 1.000 HPK

KOMPAS.com - Masa 1.000 hari pertama kehidupan (HPK) sering dikaitkan dengan masa depan seorang anak. Sebab, tumbuh kembang pada masa ini akan memengaruhi kesehatan dan kecerdasan anak.

Tahukah orangtua bahwa pada masa 1.000 HPK, nutrisi memegang peranan yang sangat penting. Masa ini dihitung sejak bayi berada dalam kandungan.

Karenanya, nutrisinya harus dilengkapi selama 9 bulan, lalu dilanjutkan dengan pemberian air susu ibu (ASI) eksklusif selama 6 bulan begit dilahirkan, disusul pemberian makanan pendamping ASI (MPASI) setelah berusia 6 bulan, sambil bayi terus disusui hingga usia 2 tahun.

Berikut gambaran mengapa 1.000 HPK begitu penting bagi tumbuh kembang seorang anak dan bagaimana bisa sampai memengaruhi masa depannya.

Memengaruhi perkembangan otak anak

Otak anak sudah mulai tumbuh sejak awal-awal kehamilan. Menurut dokter spesialis anak konsultan tumbuh kembang, dr Bernie Endyarni Medise, SpA (K) seperi dilansir dari laman Genbests.id, begitu dilahirkan, berat otak bayi rata-rata 400 gram.

Kemudian, pada usia 2-3 tahun naik menjadi 1.100 gram. Lalu, saat dewasa beratnya menjadi sekitar 1.400 gram. Dari pertumbuhan tersebut, kita bisa melihat fakta bahwa peningkatan berat otak paling signifikan pada 1.000 HPK.

Otak membutuhkan makanan bergizi yang kaya akan zat besi, seng, dan protein agar optimal. Balita membutuhkan daging dan makanan kaya zat besi lainnya untuk menghindari kekurangan nutrisi penting ini, termasuk juga stunting.

Mencegah stunting

Menurut penelitian Badan Keehatan Dunia (WHO), lebih dari 20 persen kasus stunting terjadi ketika bayi masih berada di dalam kandungan.

Kondisi ini terjadi karena pada masa kehamilan, ibu kurang mendapatkan asupan nutrisi yang berkualitas, sehingga mengalami kekurangan nutrisi. Hal ini menyebabkan tumbuh kembang anak jadi terlambat sejak dalam kandungan, dan terus berlanjut setelah kelahiran.

Jika bayi telah dinyatakan stunting pada usia 1.000 HPK, pertumbuhannya akan terus terganggu, dan tidak dapat dikembalikan layaknya anak tidak terkena stunting. Pahami lebih lanjut mengenai faktor penyebab stunting pada di sini.

Meminimalkan risiko autis

Temuan tim ahli dalam Journal of American Medical Association, seorang ibu yang mengonsumsi asam folat empat minggu sebelum kehamilan dan delapan minggu setelah kehamilan dapat meminimalkan risiko autisme pada bayi sebesar 40 persen.

Saat kehamilan, ibu juga memerlukan tambahan asam folat untuk menghindari risiko cacat bawaan. Itulah mengapa pada 1.000 HPK, Generasi bersih dan sehat (Genbest) dianjurkan untuk mengonsumsi makanan kaya asam folat, seperti ikan salmon atau sayuran hijau.

Maksimalkan tumbuh kembang anak

Salah satu hal penting yang hanya bisa dimaksimalkan pada 1.000 HPK adalah pemberian ASI eksklusif.

Pada 1.000 HPK, ASI bermanfaat menghindarkan si kecil dari kuman hingga mencegah stunting.

ASI memiliki kandungan nutrisi yang penting bagi tumbuh kembang bayi, seperti vitamin, protein, karbohidrat, dan lemak yang bermanfaat untuk meningkatkan tumbuh kembang anak.

Idealnya, ASI eksklusif diberikan hingga usia dua tahun, dengan dibarengi dengan MPASI ketika anak memasuki usia 6 bulan. ASI tidak hanya dapat membantu pertumbuhan fisik, TETAPI juga dapat menghindarkan anak dari kelainan kepribadian.

https://lifestyle.kompas.com/read/2021/09/28/081100020/pantau-tumbuh-kembang-anak-untuk-menghindari-stunting-di-masa-1.000-hpk

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.