Salin Artikel

Memahami Peran Vitamin D bagi Sistem Kekebalan Tubuh

Jika kebutuhan tubuh akan vitamin D terpenuhi, risiko tulang keropos atau osteoporosis bisa berkurang.

Selain itu, vitamin D juga disebut-sebut sebagai salah satu asupan terbaik untuk mencegah penyakit, meningkatkan sistem kekebalan, dan memperbaiki kondisi kesehatan.

Namun perlu diingat, vitamin D bukanlah obat "ajaib", sehingga kita pun perlu menjaga pola hidup sehat.

Manfaat vitamin D

Kita semua memerlukan asupan vitamin D, dan banyak orang yang tidak menyadari jika dirinya kekurangan vitamin tersebut.

Untuk mendapatkan vitamin D secara alami, kita bisa berjemur di bawah sinar matahari dan beraktivitas di luar rumah.

Mayo Clinic menyatakan, jika kita lebih banyak berdiam diri di dalam rumah, kita perlu memperbaiki pola makan dan mengonsumsi suplemen untuk memenuhi kebutuhan vitamin D setidaknya 600 IU.

Banyak suplemen di pasaran yang mengandung vitamin D sebesar 1.000-2.000 IU. Jumlah ini, menurut Mayo Clinic, umumnya aman bila dikonsumsi orang dewasa.

Seiring bertambahnya usia, kita memerlukan lebih banyak asupan vitamin D, sekitar 800 IU.

Apabila kita tidak merasa memerlukan suplemen vitamin D, sebaiknya konsumsi makanan yang kaya akan vitamin D, seperti kuning telur, keju, ikan salmon, tuna, dan hati sapi.

Beberapa produk susu atau produk pengganti susu juga diperkaya vitamin D.

Kaitan antara vitamin D dan kekebalan tubuh

Vitamin D memungkinkan tubuh untuk menyerap kalsium yang baik bagi kesehatan tulang, berperan dalam perkembangan otot dan saraf, serta memelihara sistem kekebalan tubuh.

Namun, fakta terkait vitamin D yang mendukung sistem kekebalan tubuh masih diteliti oleh para ahli.

Satu studi melibatkan anak-anak di usia sekolah, di mana satu kelompok diberi suplemen vitamin D, dan kelompok berikutnya tidak mengonsumsi suplemen tersebut.

Hasilnya, anak yang mengonsumsi suplemen vitamin D memiliki risiko lebih rendah terkena flu dibandingkan anak yang tidak diberi suplemen vitamin D.

Namun, studi lain yang memantau orang dewasa tidak dapat menemukan kaitan antara asupan vitamin D dengan penurunan risiko infeksi saluran pernapasan atas.

Kesimpulannya, kita dapat mengonsumsi suplemen vitamin D jika tubuh kekurangan vitamin tersebut.

Jika diminum secara teratur sesuai anjuran dokter, vitamin D dapat mendukung kesehatan tubuh.

Akan tetapi, vitamin D bukanlah obat untuk mencegah penyakit jika kita tidak menjalani gaya hidup sehat seperti mengonsumsi makanan seimbang, berolahraga, dan rajin mencuci tangan.

https://lifestyle.kompas.com/read/2021/10/11/064000020/memahami-peran-vitamin-d-bagi-sistem-kekebalan-tubuh

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.