Salin Artikel

Serupa tetapi Tak Sama, Ini Perbedaan Stunting, Wasting, dan Underweight

KOMPAS.com – Istilah stunting sudah umum dikenal masyarakat. Meskipun secara harfiah stunted memiliki arti pendek, anak yang menderita stunting tidak bsia diartikan sebagai seseorang dengan tubuh pendek saja.

Lebih dari itu, diagnosa stunting harus diobservasi lebih lanjut. Sebab, parameter seseorang dikatakan stunting seharusnya bukan terpatok pada keadaan tubuh saja, melainkan status gizinya.

Bersama dengan istilah stunting, ada pula hal lainnya yang juga kerap membuat orangtua bingung, yakni istilah wasting dan underweight. Lalu, apa beda ketiganya?

Sama-sama permasalahan gizi

Perlu diketahui, stunting merupakan gangguang tumbuh kembang anak akibat kekurangan gizi. Stunting harus diwaspadai. Caranya dengan memastikan gizi anak terpenuhi pada 1.000 hari pertama kehidupannya.

Adapun ciri-ciri stunting yang paling kentara adalah tubuh anak lebih pendek dari standar perhitungan yang ditetapkan Badan Kesehatan Dunia (WHO). Meski demikian, tubuh pendek bukan satu-satunya ciri dari stunting.

Sementara, wasting adalah kondisi anak yang berat badannya menurun seiring waktu hingga total berat badannya jauh di bawah standar kurva pertumbuhan.

Perhitungannya adalah perbandingan berat badan dengan tinggi badan. Anak dikatakan wasting apabila tingginya menunjukkan hasil di bawah minus 2 standar deviasi.

Perlu diketahui, wasting biasanya terjadi karena ada pemicunya. Misalnya, anak terserang penyakit diare sehingga berat badannya turun drastic, tetapi tinggi badannya tidak bermasalah.

Orangtua dapat menanganinya dengan cara mengobati penyakit yang jadi pemicunya dulu, lalu mengejar kekurangan berat badan anak dengan memenuhi gizinya.

Meski demikian, wasting tidak dapat dianggap sepele. Pasalnya, penanganan yang terlambat bisa berakibat fatal dan menyebabkan kematian. Karenanya, wasting dinilai sebagai kondisi yang akut.

Walaupun sama-sama berkaitan dengan penemuhan gizi, stunting dan wasting berbeda. Jika sifat wasting akut, berbeda dengan stunting, yakni kronis.

Kondisi stunting biasanya baru kelihatan saat anak usia 2 tahun. Sayangnya, jika sudah menderita stunting, anak akan sulit kembali pada fase tumbuh kembang normal.

Sementara itu, istilah ketiga, yakni underweight melekat pada kondisi kurangnya gizi. Anak yang menderita stunting ataupun wasting masuk dalam kriteria underweight.

Kondisi pertumbuhan anak bisa dihitung lewat kurva pertumbuhan yang ada di situs resmi Ikatan Dokter Anak Indonesia atau bisa dilihat dari buku KIA.

https://lifestyle.kompas.com/read/2021/11/23/172707520/serupa-tetapi-tak-sama-ini-perbedaan-stunting-wasting-dan-underweight

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.