Salin Artikel

Mengapa Terkadang Sukses Tak Membuat Kita Bahagia?

Oleh: Alifia Putri Yudanti dan Fandhi Gautama

KOMPAS.com - Mungkin kita pernah mendengar kisah hidup orang sukses yang berakhir tragis. Beberapa di antaranya bahkan sempat mengalami gangguan mental, seperti depresi, sebelum mengakhiri hidupnya.

Hal ini membuktikan bahwa kesuksesan itu bukanlah segalanya. Oleh karena itu, penting bagi kita untuk bisa menyeimbangkan hidup dengan emosi positif, seperti rasa bahagia.

Ketika bahagia, kita akan merasa hidup lebih bermakna. Dengan begitu, kita juga jadi mensyukuri setiap proses yang dijalani sehingga tak hanya berorientasi pada hasil.

Bahkan, PBB menetapkan Hari Bahagia Sedunia yang jatuh pada 20 Maret setiap tahunnya. Perayaan hari ini dilakukan untuk mengingatkan kembali kepada orang-orang bahwa mempunyai kebahagiaan dalam hidup itu penting.

Arvan Pradiansyah, motivator tentang happiness dan leadership, dalam siniar Smart Inspiration edisi Happiness bertajuk "Sukses Bukanlah Parameter Kebahagiaan, Lalu Apa Parameternya?", mengungkapkan bahwa "Dengan adanya International Day of Happiness, kita jadi diingatkan kalo sukses bukan tujuan (utama), tapi perantara aja."

Lantas, mengapa kesuksesan tak melulu dapat memenuhi rasa bahagia kita?

Proses yang Tak Sehat

Kesuksesan yang tak diimbangi dengan rasa bahagia, bisa membuat kita melakukan berbagai cara kotor untuk mencapainya.

Menurutnya, kini orang bisa menghalalkan segala cara untuk meraih kesuksesan dengan membuat orang lain menderita. Misalnya saja fenomena penimbun minyak goreng atau masker pada masa pandemi di negeri ini.

"Yang dikejar dalam hidup ini selalu adalah kesuksesan. Dan untuk mengejar kesuksesan itu, kita bisa menghalalkan segala cara," tambahnya.

Padahal, salah satu indikator yang PBB terapkan untuk peringkat negara paling bahagia adalah kemurahan hati. Hal ini dapat dilihat melalui rasa percaya kita dengan orang satu negara.

Selain itu, kepercayaan ini juga dapat dilihat pada pemikiran masyarakat terhadap pemerintah. Dikatakan bahwa negara bahagia memiliki rakyat yang percaya kalau pemimpinnya tidak korupsi.

Namun, hal tersebut tampaknya tak berlaku di Indonesia yang menurut laporan World Happiness 2022 kini berada di peringkat ke-87. Hal ini karena banyak masyarakat kita yang masih skeptis terhadap satu sama lain.

Hal ini tentu bukan tanpa sebab. Jika ingin dipercaya, seharusnya kita sama-sama membangun rasa tersebut dengan mulai melakukan proses atau usaha yang sehat.

Arvan juga menambahkan bahwa, "Kepercayaan kita terhadap sesama, itu juga sumber kebahagiaan kita."

Terlalu Menuhankan Hasil

Pendiri Virgin Group, Richard Branson, dalam unggahan LinkedIn-nya mengatakan bahwa banyak orang yang mengukur kesuksesan lewat uang atau banyaknya relasi. Padahal, menurutnya, "Kesuksesan yang sesungguhnya itu diukur dari seberapa bahagia dirimu."

Ketika terlalu berorientasi pada hasil, kita cenderung tak menikmati proses. Selain itu, apabila gagal, kita juga akan menyalahkan diri sendiri atas kelemahan yang dimiliki.

Bahkan, menurut Arvan kesuksesan sudah seperti "Tuhan" karena dianggap paling penting. Sering kali kita melakukan itu karena anggapan kalau sudah sukses, maka semua dapat dilakukan dengan lancar.

Justru, saat kita berada di puncak tertinggi kesuksesan, tantangan baru yang lebih sulit baru saja dimulai.

Tak Memiliki Makna Kehidupan

Kita melihat fenomena banyak orang dengan karier cemerlang tapi hidupnya hampa. Mereka akhirnya terjerumus pada hal yang salah, seperti narkoba dan alkohol.

Tragisnya, ada beberapa dari mereka yang memiliki masalah gangguan mental dan berakhir bunuh diri. Menurut Arvan, hal tersebut disebabkan karena mereka mayoritas tak memiliki makna dalam hidup.

"Dan bukti dari kehampaan itu adalah menganggap dirinya tak bermakna: meaningless."

Mirisnya, mereka sering kali kita lihat bahagia saat berada di layar kaca. Akan tetapi, kita tak tahu bahwa mereka sebenarnya memiliki masalah yang rumit.

Dari situ, motivasi untuk hidup pun hilang. Padahal, kebahagiaan itu harusnya milik diri sendiri, bukan untuk orang lain.

Dengarkan informasi lainnya perihal cara memulai dan menjalankan bisnis, serta motivasi sebagai upaya menemukan keseimbangan hidup yang lebih berkualitas dan bahagia hanya melalui siniar Smart Inspiration di Spotify.

Ikuti juga siniarnya agar kalian tak tertinggal tiap ada episode terbaru tiap hari Selasa, Rabu, dan Kamis!

https://lifestyle.kompas.com/read/2022/04/14/180000420/mengapa-terkadang-sukses-tak-membuat-kita-bahagia-

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.