Salin Artikel

Simak, Tips Menjaga Kesehatan Vagina

Cairan vagina inilah yang disebut sebagai keputihan, yang sebenarnya merupakan hal yang normal. 

Asalkan jumlahnya tidak berlebihan, berwarna bening atau sedikit putih, tidak berbau dan tidak disertai rasa gatal atau nyeri.

Walaupun demikian, kita sebaiknya mengetahui pentingnya menjaga kesehatan vagina demi mencegah terjadinya masalah kesehatan pada organ kewanitaan tersebut.

Spesialis obstetri dan ginekologi dari Cleveland Clinic, Amerika Serikat, Oluwatosin Goje, MD menjelaskan kebanyakan wanita cenderung menggunakan istilah vagina untuk menggambarkan organ intim mereka, termasuk bagian vulva.

Namun, ada perbedaan antara vagina dan vulva.

Vagina adalah jalan lahir yang menghubungkan ke leher rahim. Sementara itu, vulva merupakan area di luar vagina yang bisa dilihat, termasuk klitoris, uretra, dan labia.

"Vagina yang berwarna merah muda tidak bisa dilihat dari luar," jelas Goje.

"Vagina mempunyai karakteristik untuk berubah bentuk, yang terjadi saat melahirkan."

Perbedaan vagina dan vulva penting untuk diketahui, karena susunan seluler kedua area itu berbeda pula.

Cara menjaga kesehatan vagina dan vulva

Menjaga kesehatan vagina dan vulva merupakan hal yang penting dilakukan semua wanita.

Pastikan pula langkahnya tepat, seperti yang diterangkan Goje berikut ini:

1. Memerhatikan kesehatan seluruh bagian tubuh

Langkah pertama tidak lain adalah memakan makanan sehat, mengelola berat badan dan berolahraga.

"Ini tidak hanya baik untuk seluruh tubuh, melainkan juga demi organ intim kita," tutur Goje.

Penyakit kronis dapat berdampak buruk pada vagina. Sebagai contoh, diabetes yang tidak dikelola dengan baik meningkatkan risiko tertular infeksi jamur dan infeksi saluran kemih.

Pemeriksaan ini juga termasuk prosedur skrining bernama pap smear yang bertujuan untuk mendeteksi kanker serviks.

"Ingat, interval skrining untuk pap smear berubah berdasarkan usia dan temuan pap smear kita," ucap Goje.

"Pada individu yang lebih muda, vaksinasi HPV sangat penting untuk mengurangi risiko kanker serviks."

3. Meminta pasangan memakai kondom saat bercinta

Lindungi diri dari penyakit menular seksual seperti herpes, gonore, sifilis, atau HIV dengan meminta pasangan memakai kondom ketika bercinta.

Jika pasangan memiliki alergi lateks, ada pilihan kondom berbahan lain yang dijual di pasaran.

4. Bersihkan dengan air

Di awal sudah disinggung, vagina memiliki mekanisme untuk membersihkan diri dengan mengeluarkan cairan.

Jika kita menggunakan bahan kimia keras atau tisu, mekanisme pembersihan itu akan terganggu.

Sabun berbahan lembut bisa digunakan untuk bagian luar organ intim atau vulva.

"Jika kita memiliki kulit yang sangat sensitif, perhatikan sabun dan sampo yang kita gunakan saat mandi," catat Goje.

"Deterjen, tisu pengering, dan beberapa pelumas dapat menyebabkan iritasi."

5. Tidak melakukan perawatan vagina secara berlebihan

Ketika berkunjung ke dokter kandungan, tidak usah melakukan perawatan vagina secara berlebihan. Kita hanya perlu mandi sampai bersih.

6. Gunakan pelumas alami

Bagi yang memiliki kulit sensitif atau alergi, pilihlah minyak kelapa atau minyak zaitun sebagai pelumas dan pelembap vagina.

Alternatif lainnya yaitu menggunakan pelumas berbasis silikon atau berbahan dasar air.

"Minyak kelapa atau minyak zaitun adalah pilihan bagi pasangan yang tidak menggunakan kondom," papar Goje.

Jika pasangan menggunakan kondom lateks, pilih pelumas berbasis air atau silikon.

7. Tidak mengabaikan pendarahan pasca-menopause

Pendarahan pasca-menopause didefinisikan sebagai pendarahan vagina yang terjadi satu tahun atau lebih setelah periode menstruasi terakhir.

Kondisi ini bisa menjadi gejala kekeringan vagina, polip (pertumbuhan sel non-kanker), kanker atau perubahan lain dalam sistem reproduksi kita.

"Jika kita pernah mengalami pendarahan setelah menopause, temui dokter untuk dievaluasi," kata Goje.

Hal ini kemungkinan disebabkan oleh persalinan melalui jalan rahim (vagina) dan penuaan.

Masalah umum lainnya adalah inkontinensia urin atau kebocoran kandung kemih.

Setelah didiagnosis, kondisi ini hanya memerlukan perawatan jika tidak terasa mengganggu.

"Namun, jika kita kesulitan mengosongkan kandung kemih atau usus, atau mengalami rasa sakit dan pendarahan, segeralah mencari perawatan," tutur Goje.

9. Menggunakan obat estrogen

Setelah mengalami menopause, wanita bisa menggunakan obat estrogen yang dijual dalam bentuk krim, tablet, atau kapsul.

"Estrogen vagina dapat membantu mencegah atau melawan perubahan yang terjadi seiring bertambahnya usia seperti rasa sakit saat berhubungan seks dan peningkatan risiko infeksi saluran kemih," ungkap Goje.

Secara umum, organ intim ini tidak membutuhkan banyak perawatan.

"Vagina seperti oven yang membersihkan diri sendiri ketika berfungsi dengan baik," pesan Goje.

https://lifestyle.kompas.com/read/2022/05/14/063000520/simak-tips-menjaga-kesehatan-vagina

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.