Salin Artikel

Orangtua Harus Belajar Mengelola Emosi Anak

Oleh: Nika Halida Hashina dan Ristiana D. Putri

KOMPAS.com - Mendampingi anak dalam masa tumbuh kembangnya jelas hal yang tidak mudah. Terlebih pada saat anak menginjak masa eksplorasi yaitu usia tiga sampai enam tahun, yang merupakan masa-masa krusial perkembangan pola pikir mereka.

Dalam hal ini, orangtua pasti dihadapkan pada tingkah anak yang terkadang membuat gemas. Karena rasa ingin tahu dan kecenderungan untuk terus bermain pun membuat anak sangat sulit dikontrol.

Menghadapi situasi pengasuhan yang sulit, membuat orangtua lelah dan terpengaruh secara emosional.

Sering kali kita menemukan fakta bahwa orangtua menggunakan cara membentak anak untuk menghindari mereka berbuat hal buruk. Padahal, pada masa tersebut, kecerdasan emosional anak tanpa sadar juga sedang dilatih.

Maka dari itu, meninggikan nada, membentak, memarahi, bahkan menjatuhkan atau menghina anak bukanlah sebuah solusi. Di sisi lain, orangtua yang sadar akan hal ini juga memendam emosinya yang dapat berakibat buruk.

Lantas, apa yang harus kita lakukan agar kontrol emosi kita tetap terjaga?

Pembahasan ini secara lengkap dipaparkan oleh Pritta Tyas, Co-Founder Good Enough Parents dan Montessori & Certified Positive Discipline Parents Educator, dalam siniar Obrolan Meja Makan dalam episode bertajuk "Seni Mengelola Emosi Orangtua Terhadap Anak” yang tayang di Spotify.

Hal yang Harus Dilakukan Saat Emosi Anak Tersulut

Kita tentu harus sabar dalam menghadapi anak, namun menurut Pritta, sabar saja tidak cukup. Sebagai orangtua, kita juga memerlukan ilmu dan latihan untuk mengelola emosi. Dalam hal ini, Pritta membaginya ke dalam 3A.

Pertama, acknowledge our emotion atau ketahui emosi apa yang kita rasakan. Misalnya, ketika anak sedang makan tetapi makanannya ia buang-buang ke lantai. Tanyakan kepada diri sendiri apa yang kita rasakan.

Apakah yang timbul perasaan marah, kecewa, atau bahkan ingin menangis? Lalu, pikirkan seperti apa kamu ingin melampiaskannya. Namun, jika itu buruk hentikan pikiran untuk melampiaskannya.

Penelitian menunjukkan, mengetahui emosi dan apa yang kita rasakan dan apa yang ingin kita lakukan dapat meminimalisir emosi jahat menguasai kita. Pritta menambahkan, "Jadi kalau kita menyadari, kamu pengen teriak nih, pengen nyubit, ini menurunkan intensi kita untuk beneran teriak."

Kedua, allow our emotion atau perbolehkan diri kita untuk merasakan emosi. Katakan kepada diri sendiri bahwa kita boleh merasakan perasaan seperti marah, kecewa, dan lainnya. Karena rasa atau emosi itu tidak pernah salah dan harus kita atur adalah respons kita ketika emosi itu menguasai.

Hal yang harus kita hindari adalah pemikiran bahwa pelajaran parenting yang telah kita gunakan akan berakhir sia-sia jika kita tetap dikuasai emosi tersebut dan marah pada anak. Itu harus dihindari karena kita akan berkonflik dengan diri sendiri antara kemarahan dan pemikiran bahwa kita tidak boleh marah pada anak.

Konflik ini justru membuat kita stres dan ingin melampiaskannya pada suatu hal. Katakan pada diri sendiri, emosi seperti marah atau lelah adalah hal yang wajar dirasakan karena mengurus anak bukan perkara yang mudah.

Ketiga, acceptable solution atau menerimanya dan mencari solusi. Setelah hal buruk yang dilakukan anak, seperti membuang-buang makanan, kita harus bisa menentukan respons terbaik apa yang bisa kita lakukan untuk anak.

Untuk mengetahui respons terbaik yang dapat dilakukan, kita harus mengetahui latar belakang dan sifat anak. Misalnya, anak yang masih dalam tahap eksplorasi terkadang melakukan percobaan hal-hal yang dapat membahayakan.

Hal tersebut tentu tidak dapat dibiarkan, namun jika kita memiliki pengetahuan soal usia anak, kita mungkin dapat menganggap bahwa itu hal yang wajar untuk anak seusianya. Dapat diartikan pula, acceptable solution memberikan solusi terbaik.

Dengarkan juga pada saat apa saja emosi kita tersulut dan bagaimana cara menenangkan anak yang tantrum di tempat umum? Simak penjelasannya dalam Siniar Obrolan Meja episode "‘Seni Mengelola Emosi Orangtua Terhadap Anak” yang tayang di Spotify.

Simak juga episode lainnya mengenai parenting dan isu yang cocok untuk pasangan suami istri atau yang baru mempersiapkan pernikahan!

https://lifestyle.kompas.com/read/2022/08/01/153000620/orangtua-harus-belajar-mengelola-emosi-anak

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.