Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Salin Artikel

Ulah Terbaru Kanye West, Rilis Kaus Bertuliskan "White Lives Matter" di Paris Fashion Week

Outfit tersebut menampilkan foto Paus Yohanes Paulus II di bagian depan dan tulisan problematik itu di bagian belakangnya.

Tak hanya dikenakan oleh para model yang tampil di atas catwalk, rapper tersebut juga memakainya dalam pagelaran busana brand YZY, yang dimilikinya itu.

Bersamanya, hadir pula Candace Owen, pembawa acara sayap kanan, yang mengenakan kaus serupa dalam versi warna putih.

Keduanya bahkan dipotret bersama dengan punggung menghadap ke kamera, yang dianggap sebagai tindakan rasis kepada kalangan African American.

“Semua orang di sini tahu bahwa saya adalah pemimpinnya … Anda tidak dapat mengatur saya. Ini adalah situasi yang tidak dapat dikendalikan," ujar rapper yang berganti nama menjadi Ye ini, saat membuka show Yeezy Season 9.

Sejak tahun 2015, istilah White Lives Matter muncul sebagai antitesis dari gerakan Black Lives Matter yang semakin gencar di Amerika Serikat.

The Anti-Defamation League AS menyatakan jika slogan tersebut dipromosikan oleh kelompok supremasi kulit putih dan simpatisan sebagai ucapan kebencian.

Kanye West selama ini sering dikritik karena tidak memberikan dukungan maupun solidaritas pada gerakan Black Lives Matter, yang memprotes kebrutalan pada African American.

"Gerakan Black Lives Matter dimaksudkan untuk membongkar sistem yang dirancang untuk mengkriminalisasi orang kulit hitam, yang dirancang untuk mengkriminalisasi orang miskin dan orang kulit berwarna dan orang tertindas lainnya," ujar foundernya, Alicia Garza.

Namun tingkah terbaru mantan suami Kim Kardashian ini dinilai sudah sangat melewati batas.

Marc Lamont Hill, seorang aktivis dan penulis mengatakan jika perilaku tersebut sebagai hal menjijikkan, berbahaya, dan tidak bertanggung jawab.

"Pesan yang sangat bodoh untuk dikirim kepada seseorang dengan platform besarnya,"katanya, merujuk pada founder Yeezy itu.

Hannah Gais, analis riset senior di Southern Poverty Law Center, AS berpendapat jika Kanye West memiliki kecenderungan untuk aksi-aksi terkenal yang dirancang untuk menjebak kaum liberal.

"Penggunaan retorika yang populer di antara beberapa kelompok rasis menunjukkan bahwa slogan-slogan ini dapat dinormalisasi dan menjadi bagian dari vernakular sayap kanan yang lebih luas melalui pengulangan," ujarnya.

Dari kalangan mode, supermodel Gigi Hadid dan editor kontributor Vogue Gabriella Karefa-Johnson juga terang-terangan menyampaikan kritiknya kepada peraih Grammy Awards itu.

https://lifestyle.kompas.com/read/2022/10/05/085234720/ulah-terbaru-kanye-west-rilis-kaus-bertuliskan-white-lives-matter-di-paris

Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.