Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Salin Artikel

Ketahui 5 Tanda Bahaya Berdasar Emoji yang Dikirim Pasangan

KOMPAS.com - Dalam dunia komunikasi digital, emoji telah menjadi bahasa tersendiri yang sering digunakan untuk menyampaikan berbagai makna dan emosi.

Namun, tahukah kamu bahwa penggunaan emoji dalam percakapan sehari-hari bisa mengungkapkan lebih dari yang terlihat?

Berikut adalah 5 "Red Flags" tentang emoji dari pasangan yang bisa menjadi pertanda penting dalam hubunganmu.

Arti emoji yang dikirim pasangan

1. Menggunakan emoji jempol ke atas terlalu sering

Jika pasanganmu sering menggunakan emoji jempol ke atas, mungkin itu bisa menjadi tanda bahwa mereka tidak terlalu tertarik atau tidak ingin berbicara lebih jauh.

Ini bisa menjadi pertanda bahwa mereka tidak ingin terlibat lebih jauh dalam percakapan.

"Emoji jempol bisa menjadi cara cepat untuk menunjukkan bahwa kamu setuju dengan apa yang dikatakan pasangan. Tetapi jika pasangan terlalu sering membalas percakapan dengan emoji jempol, itu mungkin pertanda bahwa dia tidak benar-benar tertarik dengan apa yang kamu katakan," kata Beth Ribarsky, PhD, profesor komunikasi interpersonal di University of Illinois Springfield.

Pengacara perceraian, Corri Fetman juga mengatakan hal yang sama dan mengatakan bahwa pasangan mungkin mengirim jempol karena ingin aman saja walau mereka tidak tertarik. "Emoji ini terlalu sering digunakan untuk mengakhiri percakapan karena mereka sudah merasa cukup," katanya.

2. Menggunakan emoji untuk komunikasi yang seharusnya jelas

Penggunaan emoji sebagai pengganti komunikasi yang jelas bisa menjadi tanda bahwa pasangan tidak ingin terlalu terbuka atau mungkin menyembunyikan sesuatu.

Ini juga bisa menunjukkan ketidakmampuan mereka untuk berkomunikasi secara langsung.

"Orang-orang semakin mengandalkan emoji daripada berusaha untuk berkomunikasi dengan kata-kata. Hasilnya adalah kecenderungan percakapan yang kurang bermakna, karena emoji tidak memiliki kemampuan untuk menyampaikan emosi dan nuansa yang kompleks yang muncul dari komunikasi verbal," kata Courtney M. Hubscher, MS, konselor kesehatan mental dan terapis di Konseling GroundWork di Orlando, Florida.

"Dalam hal hubungan romantis, hal ini bisa sangat merusak karena emoji sering dianggap sebagai pengganti komunikasi, sehingga menimbulkan kesalahpahaman dan menghindari percakapan yang lebih dalam," tambahnya.

Akibatnya, kamu dan pasangan mungkin akan merasa tidak terhubung, sehingga meningkatkan kemungkinan " keretakan hubungan," menurut Hubscher.

3. Menggunakan terlalu banyak emoji

Meskipun emoji bisa menambahkan warna pada percakapan, penggunaan yang berlebihan bisa menjadi tanda bahwa pasangan mungkin tidak serius atau tidak bisa mengungkapkan diri dengan jelas.

Terlalu banyak emoji juga bisa membuat pesan terasa tidak serius.

“Terlalu banyak gambar hati atau wajah tersenyum dapat membuat kita sulit memahami apa yang sebenarnya ingin disampaikan oleh pasangan,” kata Candace Kotkin-De Carvalho, LSW, LCADC, CCS, CCTP, direktur klinis di Absolute Awakenings.

Kebiasaan ini sejalan dengan kecenderungan untuk menggunakan emoji daripada kata-kata untuk berkomunikasi. "Dalam beberapa kasus, pasangan mungkin menggunakan emoji untuk menghindari percakapan yang sulit atau menghindar dari topik yang sulit," tambah Kotkin-De Carvalho.

4. Mengirim emoji mesra kepada orang lain

Wajar jika pasangan mengirim pesan kepada orang lain, entah itu teman, keluarga, atau rekan kerja. Penggunaan emoji dalam percakapan ini adalah hal yang normal, tetapi emoji tertentu harus dikhususkan untuk hubungan denganmu.

Jika pasangan sering mengirim emoji mesra kepada orang lain, terutama jika mereka tidak mengenal orang tersebut dengan baik, itu bisa menjadi pertanda bahwa mereka tidak setia atau tidak menghargai batasan dalam hubungan.

"Misalnya, emoji 'hati' menandakan cinta di antara teman atau pasangan. Namun, emoji 'hati' yang dikirim dari atasan yang sudah menikah dan rekan kerja kemungkinan besar menandakan perselingkuhan," kata Carla Marie Manly, PhD, Psikolog.

5. Tidak menggunakan emoji yang sesuai sebagai respons

Respons dengan emoji yang tidak sesuai dengan konteks pesan mungkin menunjukkan kurangnya perhatian atau bahkan ketidakpedulian terhadap apa yang kamu sampaikan.

"Emoji yang mengirimkan pesan yang tidak sesuai dapat menimbulkan kecanggungan," kata Ribarsky. "Misalnya, jika kamu menerima pesan 'Aku mencintaimu' dengan emoji mata yang bergulir, itu mungkin menunjukkan rasa frustrasi atau masalah lainnya."

Manly memiliki penilaian yang sama. "Jika kamu mengajak pasangan untuk makan malam dan menerima emoji 'mengangkat bahu' sebagai balasannya, emoji 'mengangkat bahu' bisa jadi merupakan tanda ketidaktertarikan pada hubungan atau rasa lelah karena hari yang panjang di tempat kerja," jelasnya.

Hal ini juga berlaku jika kamu secara teratur mengirim pesan cinta tapi menerima balasan seperti wajah cemberut atau emoji mengangkat bahu sebagai tanggapan. "Sangat penting untuk melakukan diskusi yang jujur untuk mengetahui akar dari respons 'tanda bahaya' ini," kata Manly.

https://lifestyle.kompas.com/read/2024/05/14/102900720/ketahui-5-tanda-bahaya-berdasar-emoji-yang-dikirim-pasangan

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke