Titik Nol (203): Romantisme

Kompas.com - 15/05/2009, 22:06 WIB
Editor
[Tayang:  Senin - Jumat]

Mungkin ini termasuk kotoran yang dipandang Wahid dengan tatap mata penuh jijik.

Baru saja saya berhasil menghindar dari pria Pashtun yang mengaku dirinya sebagai Prince, pangeran – entah dari kerajaan mana lagi, yang menawarkan angkutan murah meriah menuju Afghanistan.

Perjalanan menuju Afghanistan nantinya akan melewati daerah-daerah berbahaya. Pemerintah Pakistan mewajibkan orang asing yang akan melintas untuk dikawal tentara bersenjata. Orang asing juga tidak diijinkan untuk naik kendaraan umum, harus menyewa kendaraan sendiri. Bagi saya dengan kantong backpacker ini, biaya menyewa taksi yang bisa sampai seribu Rupee tentu saja membuat gundah.

Prince, dengan aura kepangeranan yang terlalu dipaksakan, terus memantau kedatangan orang asing di Peshawar. Ia punya jaringan kuat dengan semua hotel di kota ini. Setiap ada backpacker yang datang, dengan sigap ia langsung nyanggong di hotel yang bersangkutan untuk bertemu dengan si turis. Lalu ia akan memamerkan foto-fotonya, tindakan amal apa saja yang pernah dia lakukan, gambar ratusan anak asuhnya, juga foto ribuan turis yang terpuaskan oleh layanan angkutan dan tour guide-nya.

Ia memamerkan dua buku tebal testimonial para turis yang ditulis dalam pelbagai bahasa, mulai dari Inggris, Jepang, Perancis, hingga Mandarin. Para turis itu terpikat oleh aroma romantisme keganasan perbatasan Afghanistan, dan tentu saja semua melantunkan puja dan puji kepada Prince yang ‘ramah tamah’, ‘banyak membantu’, ‘cerdas’, ‘baik hati’, ‘pemurah’, dan seterusnya.

Pria setengah baya, berkumis tebal dengan raut wajah yang keras, selalu bertopi koboi. Ia tak pernah berhenti bicara dengan Bahasa Inggris yang sukar dipahami. Semula saya tertarik sekali dengan kisahnya sebagai ‘pangeran’, tetapi omongannya tidak pernah nyambung. Selalu saja beloknya ke anak asuhnya, turis-turis yang terpuaskan, angkutan, dan layanan tour guide.

Tentu bukan karena karena keterpikatan saya, kalau akhirnya saya ikut ke kantornya, di mana katanya ia ingin bicara saja berdua dengannya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

          "Jangan khawatir, my friend. Saya akan kasih kamu harga murah...," demikian katanya berulang-ulang, membuat saya semakin tergiur untuk memakai jasa angkutannya.

Walaupun si Prince itu agak sinting, tetapi orangnya baik, demikian Lam Li si petualang perempuan dari Malaysia merekomendasikan Prince yang pernah mengangkutnya sampai ke Afghanistan dengan cuma-cuma.

Halaman:


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.