Retinopati Diabetik Kerap Terabaikan

Kompas.com - 30/11/2010, 03:43 WIB
Editor

Jakarta, Kompas - Retinopati diabetik atau gangguan retina mata sebagai bagian dari komplikasi diabetes kerap terabaikan dan tidak disadari. Padahal, komplikasi itu dapat menghilangkan penglihatan.

Hal itu mengemuka dalam peluncuran program Retinopati Diabetik yang terselenggara atas kerja sama Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo dan Helen Keller International-Indonesia, Senin (29/11).

Eye Health Program Manager Helen Keller International Widya Prasetyanti mengatakan, diabetes merupakan masalah besar. Terdapat 13,5 juta penderita diabetes di Indonesia. Hampir semua penderita diabetes tipe satu dan 60 persen penderita diabetes tipe dua berisiko menderita retinopati diabetik. Diabetes memengaruhi pembuluh darah kecil di salah satu bagian mata, yakni retina.

”Banyak yang terlambat terdeteksi. Saat penglihatan mulai kabur baru penderita pergi ke dokter mata. Padahal, retinopati dapat dicegah jika diabetes terus terkontrol,” ujarnya. Keterlambatan itu, antara lain, karena skrining retina belum ke program penanganan diabetes.

”Perawatan kaki, pembuluh darah, dan jantung lebih dikenal masyarakat. Jika ada gangguan pada mata, biasanya langsung ke klinik mata,” ujarnya.

Untuk itu, Helen Keller International dan RS Cipto Mangunkusumo membuat program Retinopati Diabetik. ”Lewat program ini akan ada skrining atau foto retina di klinik diabetes. Kesehatan mata menjadi bagian klinik diabetes. Sebaliknya, jika ada indikasi gangguan di retina karena diabetes, dapat dirujuk ke klinik diabetes,” ujarnya.

Direktur Utama RS Cipto Mangunkusumo Akmal Taher berharap, nantinya ada riset terkait program itu, mengingat RS Cipto Mangunkusumo juga rumah sakit pendidikan. (INE)

 



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X