Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Selamatkan Anak Perempuan Anda dari Bisnis Seks

Kompas.com - 10/01/2011, 17:08 WIB
EditorDini

KOMPAS.com — Bisnis layanan seks erat dengan masalah trafficking, perbudakan seks, dan konsumerisme. Nori Andriyani dalam bukunya, Jakarta Uncovered: Membongkar Kemaksiatan, Membangun Kesadaran Baru, menyimpulkan, bisnis layanan seks tak hanya merugikan keluarga si pelaku saja, tetapi juga melestarikan praktik perdagangan perempuan domestik dan internasional, perbudakan seks, dan penindasan anak. Prostitusi berhubungan dengan konsumerisme yang kebanyakan menyasar anak perempuan sebagai korban berbagai godaan gemerlap materi.

Hubungan prostitusi dan konsumerisme tak lain karena adanya iming-iming mengenai gaya hidup yang serbaenak. Sebagai perempuan muda, tak cukup hanya bisa makan dan memenuhi kebutuhan sehari-hari, tetapi juga memenuhi kebutuhan fesyen dan kecantikan, membeli ponsel terbaru, hingga dugem. Akibatnya, mereka dengan "sukarela" menjual dirinya, tanpa sadar mereka telah menjadi korban dari sistem kapitalisme yang tanpa disadari merasuk dengan budaya konsumerisme.

Meski serangan konsumerisme merajalela, Anda bisa memproteksi anak perempuan dengan segala cara. Upaya ampuh dari orangtua untuk melindungi dan menyelamatkan anak perempuan dari bisnis layanan seks adalah menumbuhkan harga diri dan rasa percaya diri.

Anak perempuan harus teredukasi
Menurut Nori, anak-anak perempuan harus tumbuh dengan memiliki harga diri dan percaya diri (self esteem) untuk mencegah mereka dari perangkap perdagangan seks perempuan.

"Anak-anak perempuan harus dapat merasakan bahwa dirinya tidak dihargai berdasarkan pakaian model terbaru, handphone versi terbaru, atau club, restoran yang didatanginya. Tetapi, ia dihargai karena kualitas pribadinya, keseriusan dalam berkarya di sekolah dan di masyarakat," ujar Nori dalam bukunya.

Anak perempuan juga perlu diberikan pengetahuan dan keterampilan agar tak terjebak dalam tipuan pedagang manusia (trafficker). Inilah juga yang menurut Nori perlu dilakukan agar bahaya trafficking perempuan muda untuk bisnis seks bisa dihindari. Selain itu, perempuan muda perlu teredukasi dengan baik untuk mengantisipasi berbagai tawaran pekerjaan. Artinya, perempuan muda perlu memahami langkah apa saja yang harus dilakukannya setiap kali ditawari pekerjaan, agar tak menjadi korban penipuan terutama terkait pelacuran.

Orangtua perlu mendampingi

Orangtua perlu mendampingi anak perempuan untuk menangkis pengaruh dan tekanan dari masyarakat. Dalam hal ini masyarakat yang menyudutkan perempuan dalam peran seksual yang stereotips, yakni pandangan bahwa perempuan adalah obyek seks dan perempuan harus mempercantik diri untuk berlomba mendapatkan pasangan laki-laki. 

"Pandangan seperti ini hanya akan menyudutkan kaum perempuan muda pada posisi subordinat terhadap laki-laki. Perempuan bisa menjadi korban rayuan pedagang perempuan untuk bisnis seks," kata Nori.

Dengan mengaplikasikan berbagai upaya perlindungan ini, orangtua bisa menyelamatkan anak perempuan dari layanan bisnis seks, yang lebih banyak menempatkan perempuan sebagai korban.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.