Mengapa Pria Jarang Menatap Mata Saat Ngobrol?

Kompas.com - 15/03/2011, 18:20 WIB
EditorNadia Felicia

KOMPAS.com - Pernah berbincang dengan seseorang yang tak membalas tatapan Anda sepanjang perbincangan? Beragam pikiran bermunculan di pihak kita saat berbicara dengan orang yang tak membalas tatapan mata, seperti, "Apakah dia benar-benar mendengarkan?" atau "Dia niat berbincang sama saya atau tidak, ya?"

Dr Audrey Nelson, pelatih dan pembicara mengenai komunikasi mengatakan, kontak mata adalah salah satu bentuk komunikasi nonverbal terkuat dalam komunikasi manusia. Namun, ternyata ada perbedaan mengenai kebiasaan menatap mata lawan bicara antara pria dan wanita, berikut arti dari tatapan itu.

Menurut studi yang dilangsungkan oleh Stephen Janik dan Rodney Wellens dari University of Miami, Florida, saat berbincang 43,4 persen perhatian kita fokuskan pada mata, dan sekitar 12,6 persen perhatian kita berada pada mulut lawan bicara. Sehingga secara kasar, 56 persen perhatian kita berada pada mata dan mulut lawan bicara.

Tentunya, bukan berarti saat bicara kita boleh menatap lamat-lamat mata lawan bicara, karena itu juga bukan hal yang sopan. Umumnya, saat perbincangan, tatapan mata terjadi sekitar 60 persen waktu perbincangan. Dalam perbincangan yang berlangsung sekitar 30 detik, para peneliti mendapati seseorang bisa menatap kurang lebih 15 titik di sekitar wajah lawan bicaranya, seperti pojok bingkai kacamata, bibir yang bergerak, rambut di sekitar telinga, dan lainnya.

Menaruh perhatian terhadap mata lawan bicara tidak terjadi tanpa alasan. Ada pengertian di dalam diri kita, bahwa bagian organ tersebutlah yang paling menyiratkan emosi. Tetapi, mengapa saat bicara dengan si dia, ia memalingkan wajah dan matanya? Meski ia menjawab pertanyaan, tetapi saat ia tak membalas tatapan saat kita bicara, ada rasa diabaikan. Namun, jangan langsung membuat kesimpulan, karena menurut Nelson, ada alasan mengapa banyak pria yang melakukan hal itu.

Nelson mengungkap bahwa kebiasaan pria dan wanita untuk menatap saat berbincang berbeda. Bagi wanita, kontak mata berlaku sebagai pengumpulan informasi, juga untuk membangun ikatan dan keintiman. Saat menatap pasangannya berbicara, perempuan mencari reaksi dari pesan yang ia sampaikan, sekaligus membangun keterikatan. Sementara bagi pria, membalas tatapan adalah sebuah tanda tantangan dan kompetisi. Perbedaan pemahaman mengenai cara pandang itu kadang bisa menimbulkan masalah dalam komunikasi.

Menurut Nelson, dalam pikiran perempuan, seringkali ada asumsi bahwa jika pria tidak mempertahankan kontak mata saat bicara dengannya, berarti ia tidak mendengarkan. Nelson mengatakan, ini tidak selalu benar. Kadang pria mendengarkan tanpa perlu menatap mata lawan bicaranya. Namun, saat melakukannya, pria akan kehilangan banyak sinyal-sinyal nonverbal lainnya. Sementara wanita tak hanya mengumpulkan informasi melalui telinga, tetapi juga "membaca" bahasa tubuh atau bahasa nonverbal.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Lewat hal ini, diketahui ada perbedaan cara pandang. Jika Anda dan dia ingin sama-sama nyaman saat berkomunikasi, lakukan kompromi. Anda bisa mengungkapkan keinginan untuk berganti tatapan dengannya, dan dia juga harus dengan sukarela menatap Anda saat berbincang. Yang pasti, harus ada komunikasi yang lancar saat menjalin hubungan.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.