Ilmu Psikiatri Jalan di Tempat

Kompas.com - 27/06/2011, 09:27 WIB
EditorLusia Kus Anna

Jakarta, Kompas - Pengembangan psikiatri, cabang ilmu kedokteran tentang aspek kesehatan jiwa beserta kebijakan pemerintah terkait di bidang tersebut, dinilai berjalan di tempat. Hal ini terjadi terutama setelah berhentinya kiprah Bapak Psikiatri Indonesia Kusumanto Setyonegoro (1924-2008).

Untuk itu dirasakan perlunya pemikiran kembali misi-misi yang pernah dijalankan Kusumanto.

”Kita memerlukan reassessment (penaksiran kembali) terhadap bidang psikiatri dengan melihat kembali pemikiran-pemikiran Kusumanto,” kata psikiater Robert Reverger, yang memimpin salah satu rumah sakit jiwa di Bali, ketika menjadi salah satu pembicara dalam diskusi peluncuran buku Prof DR Dr R Kusumanto Setyonegoro, SpKJ, Bapak Psikiatri Indonesia, Memanusiakan Manusia Menata Jiwa Membangun Bangsa, Sabtu (25/6) di Jakarta.

Buku biografi Kusumanto ini ditulis Denny Thong, seorang psikiater yang sejak awal bersinggungan langsung dengan Kusumanto. Kusumanto selama 15 tahun memimpin Direktorat Kesehatan Jiwa, Departemen Kesehatan, periode 1971-1986.

Selain berperan besar dalam membangun jejaring psikiatri secara internasional, Kusumanto memelopori pembangunan 15 rumah sakit jiwa di antara 22 rumah sakit jiwa yang ada.

Kusumanto kemudian ditetapkan sebagai Bapak Psikiatri Indonesia pada Kongres Perhimpunan Dokter Spesialis Kedokteran Jiwa Indonesia (PDSKJI) VI Tahun 2009 di Manado, Sulawesi Utara.

Terpinggirkan

Di dalam buku itu, Denny menguraikan, kesehatan jiwa sekarang terpinggirkan. Bahkan, stigma negatif terhadap masalah kesehatan jiwa menghambat proses penyembuhan.

”Hampir dua pertiga penderita gangguan jiwa tidak pernah mencari bantuan profesional (psikiater),” kata Denny.

Ia mengungkapkan, selama ini umumnya masyarakat awam menganggap penderita gangguan jiwa disebabkan hal spiritual sehingga penyembuhannya bukan kepada psikiater. Kalau pandangan seperti itu tetap diyakini, penderita gangguan jiwa tidak akan tertangani secara proporsional.

Pembicara lain, Guru Besar Psikiatri dan Ahli Psikoanalisa Psikodinamik Indonesia dari Fakultas Kedokteran, Universitas Indonesia, Bachtiar Lubis, mengatakan, kemunduran peran Direktorat Kesehatan Jiwa akhir-akhir ini kian terasa. Bahkan, pernah diusulkan agar Direktorat Kesehatan Jiwa dihapuskan dari struktur Kementerian Kesehatan.

Pembicara Irwan Julianto, wartawan senior bidang kesehatan Kompas, mengatakan, Kusumanto memiliki sosok seseorang yang ”otoriter” dan memiliki obsesi tinggi terhadap pengembangan psikiatri. Sikap seperti ini dibutuhkan untuk pengembangan psikiatri.

Robert Reverger menyatakan, pengembangan psikiatri tetap memiliki masa depan sebagai brain science dengan bukti-bukti ilmiah yang ada berupa obat, lingkungan, dan psikoterapi dapat mengubah dan memperbaiki struktur dan fungsi otak.

”Sel-sel otak dimungkinkan tumbuh baru untuk memperbaiki struktur dan fungsinya. Itulah brain plasticity,” kata Reverger.

Direktur Kesehatan Jiwa, Kementerian Kesehatan, Irmansyah, mengatakan, saat ini masih banyak penderita gangguan jiwa yang tidak berobat secara proporsional. Ia memperkirakan, sebesar 90 persen penderita tidak berobat ke psikiater. (NAW)

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.