Khasiat Jahe Atasi Rasa Mual

Kompas.com - 15/03/2012, 14:31 WIB
EditorAsep Candra

KOMPAS.com - Apakah Anda pernah memanfaatkan jahe untuk mengobati gejala mual dan muntah? Khasiat tanaman yang satu ini memang tidak diragukan lagi dalam mengatasi mual, namun ada baiknya jika kita mengenal sedikit riset yang meneguhkan jahe sebagai obat antimual.

Jahe merupakan tanaman rimpang yang sangat populer sebagai rempah-rempah dan bahan obat. Rimpangnya berbentuk jemari yang menggembung di ruas-ruas tengah. Di Asia termasuk Indonesia, jahe digunakan untuk mengobati sakit perut, mual, dan diare.

Sebuah riset yang dipresentasikan pada pertemuan tahunan American Society of Clinical Oncology, tahun 2009 silam menemukan bahwa jahe dapat mengurangi efek mual pada pasien kanker payudara yang menjalani kemoterapi. Riset tersebut dibiayai oleh National Cancer Institute, di mana melibatkan 644 pasien, kebanyakan wanita dengan kanker payudara, yang tengah menjalani kemoterapi di 23 praktik onkologi di Amerika Serikat.

Dalam risetnya, semua pasien diberikan obat anti-muntah standar setiap hari ketika menjalani kemoterapi. Namun beberapa di antara mereka juga mengambil kapsul yang mengandung ekstrak jahe, tiga hari sebelum melakukan kemoterapi.

Hasilnya menunjukkan, mereka yang mengonsumsi jahe mengalami penurunan sekitar 45 persen dalam risiko muntah ketimbang mereka yang tidak mengonsumsi jahe, kata Julie L. Ryan dari Universitas Rochester, peneliti utama studi tersebut.

Untuk mengetahui lebih banyak lagi manfaat dari jahe, National Institutes of Health telah membuat sejumlah ringkasan tentang kebenaran dari khasiat jahe dalam mengatasi berbagai penyakit :

* Mabuk perjalanan : Beberapa penelitian melaporkan bahwa jahe tidak banyak berpengaruh dalam mengatasi mabuk perjalanan. Studi lain bahkan mencatat, jahe hanya dapat mengurangi muntah, bukan mual. Diperlukan penelitian lebih lanjut untuk mengetahui efek yang mungkin dapat ditimbulkan dari konsumsi jahe dan obat mabuk lainnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

* Mual dan muntah saat kehamilan : Studi awal menunjukkan bahwa jahe mungkin aman dan efektif untuk mual dan muntah semasa kehamilan bila digunakan sesuai dosis yang dianjurkan untuk jangka waktu yang singkat.

* Mual akibat kemoterapi: Laporan penelitian awal menunjukkan bahwa jahe dapat mengurangi keparahan dan lamanya waktu mual pada pasien kanker setelah kemoterapi. Studi lain juga menunjukkan tidak ada efek samping dari konsumsi jahe. Meski begitu, masih diperlukan penelitian lebih lanjut untuk mengkonfirmasi hasil ini.

* Mual dan muntah pascatindakan bedah : Beberapa laporan penelitian mengindikasikan konsumsi jahe sebelum operasi justru dapat memicu peningkatan mual atau muntah setelah pasien menjalani operasi. Namun, riset lain justru menunjukkan hasil berbeda sehingga perlu studi lanjutan.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X