Jajanan yang Perlu Dipantang Saat Hamil

Kompas.com - 21/03/2012, 13:14 WIB
EditorDini

KOMPAS.com - Bakso merupakan makanan favorit kebanyakan orang Indonesia, begitu pula siomay, sate, dan lalap-lalapan mentah. Sebetulnya, meskipun makanan-makanan tersebut mengandung protein dan vitamin, tetapi menurut dr Mariono Reksoprodjo, SpOG, dari Klinik Bersalin Seruni, Jakarta, ibu hamil perlu hati-hati kala menyantapnya. Ia mengingatkan, ada jenis-jenis makanan dan minuman yang perlu dihindari atau setidaknya diwaspadai dengan berbagai alasan. Berikut beberapa di antaranya:

* Jajanan (bakso, siomay, bakwan malang, dan sejenisnya)
Bakso, mi ayam, bakwan malang, siomay, dan sejenisnya, yang mengandung zat-zat kimia yang diduga dapat menyumbang munculnya beberapa gangguan pertumbuhan saraf pada janin, seperti autisme, hiperaktif, cerebral palsy, dan lainnya. Bahan-bahan yang perlu diwaspadai ibu hamil pada jajanan ini adalah boraks yang biasanya terdapat pada bakso dan siomay, formalin pada mi dan MSG (monosodium glutamate) atau bumbu penyedap pada kuah bakso, bakmi atau bakwan malang.

* Olahan daging (sate, steak, burger)

Jika cara pengolahan daging yang digunakan untuk sate, steak, dan burger kurang matang, maka parasit dan mikroorganisme lain yang terkandung di dalamnya tidak akan mati. Termasuk parasit toksoplasma yang sangat berbahaya bagi pertumbuhan fisik janin. "Hampir dipastikan, janin akan tumbuh abnormal bila ibu menderita toksoplasma," tutur Mariono yang juga bekerja di Dinas Kesehatan TNI-AU Mabes TNI-AU Cilangkap, Jakarta Timur.

Perjalanan toksoplasma sendiri cukup unik. Awalnya parasit tersebut terkandung pada kotoran kucing yang kemudian terpapar ke tumbuh-tumbuhan dan rerumputan yang merupakan makanan hewan-hewan, seperti sapi, kambing, atau ayam. Dari situlah hewan-hewan ternak tersebut dapat terinfeksi toksoplasma.

Kalau ibu hamil mengonsumsi daging yang terinfeksi parasit ini, otomatis ia juga akan terjangkit toksoplasma. Parasit tersebut lalu berkembang biak hingga kemudian mengganggu pertumbuhan janin yang dikandungnya. "Selama hamil, pilihlah makanan yang benar-benar matang untuk menghindari berbagai kelainan, seperti bayi lahir tanpa kaki atau jari jemari yang tidak lengkap, tulang tengkorak yang tidak sempurna, hidrosefalus, bahkan menderita kelainan jantung bawaan."

* Lalapan
Seperti halnya daging mentah atau setengah matang, sayuran mentah yang dijadikan lalapan dapat pula mengandung parasit toksoplasma. Namun bukan berarti ibu hamil dilarang mengonsumsinya. Boleh-boleh saja, tapi perhatikan kebersihannya dengan saksama. Cuci sayuran dengan air mengalir. Cairan khusus untuk mencuci makanan yang bisa membunuh kuman atau parasit bisa juga digunakan.

Menurut Mariono, mencuci dengan air bersih terkadang tidak bisa membasmi tuntas kuman atau parasit yang menempel pada sayuran. "Apalagi kalau mencucinya asal-asalan, sangat mungkin parasit toksoplasma masuk ke dalam tubuh," ujarnya.

Efek dari penyemprotan pestisida pada sayuran juga patut dikhawatirkan. Pestisida yang merupakan bahan kimia pembasmi hama dapat menempel di kulit sayuran dan sulit hilang meski sudah dicuci bersih. Zat kimia pestisida diduga menjadi salah satu pemicu munculnya penyakit gangguan saraf seperti autisme, cerebral palsy, gangguan pemusatan perhatian, dan sebagainya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sarannya, ibu hamil lebih baik mengonsumsi sayuran atau buah yang bebas dari bahan-bahan kimia atau ditanam secara organik. Sayuran jenis ini sudah banyak ditemukan di beberapa tempat di kota-kota besar. Atau kalau tidak, pilih sayuran hidroponik yang relatif lebih bersih dari bahan kimia.

* Makanan dalam kemasan (sosis, nugget, kornet dan sejenisnya)
Makanan dalam kemasan umumnya mengandung bahan pengawet yang dikhawatirkan dapat mengganggu pencernaan ibu hamil sehingga zat gizi yang tersalurkan ke tubuh janin akan berkurang. Zat pengawet juga diduga dapat mengganggu pertumbuhan saraf-saraf otak janin, padahal masa kehamilan adalah masa paling pesat pertumbuhan otak.

Jadi, semasa hamil tidak ada ruginya ibu menghindari makanan dalam kemasan. Lebih baik pilih makanan segar tanpa bahan pengawet. "Umumnya daging kornet yang berada dalam kemasan mengandung bahan pengawet. Daging sapi segar relatif tidak terkontaminasi zat kimia sehingga lebih baik untuk dikonsumsi, tapi dengan catatan sudah diproses atau dimasak dengan cara yang benar dan matang."

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X