Sekar Puri, Komunitas Ibu-ibu Muda Menari

Kompas.com - 06/01/2013, 12:42 WIB

KOMPAS.com - Sekelompok putri rindu pada wajah budaya Ibu Pertiwi. Mereka lalu belajar menari dengan menghimpun diri dalam Sekar Puri. ”Sekar” adalah bunga dan ”puri” itu istana. Dan, menarilah ”bunga-bunga” puri itu....

Gamelan mengalun lembut di rumah keluarga Bustanil Arifin yang teduh di bilangan Jalan Hang Tuah, Jakarta Selatan. Irama gamelan yang ayem tentrem itu mengiringi putri-putri belajar menari. Mereka adalah para putri dari perkumpulan Sekar Puri, bunga-bunga puri.

”Bunga-bunga” itu adalah Gendis Siti Hatmanti Wicaksono, Nasta Soetardjo, Mulan Kwik, Sarah Arifin, Kristry Syarfuan Ismoyo, Ita Arifin, Putri Hehuwat, Dilah Sasri Indra, Tantri Ramly, Silria Sari Daradjatun, dan Sita Satar. Salah seorang anggota, Alphadian Parahita tidak hadir. Usia mereka antara 25 sampai 30-an tahun. Ada pula yang lebih senior dari itu. Mereka mengenakan kain batik, dan pada pinggang mereka terikat sampur warna warni.

Sekar Puri dibentuk sebagai perkumpulan untuk berlatih tari. Mereka berawal dari Sarah, Mulan, Ita, Gendis, dan Tantri lalu dengan komunikasi gethok tular alias ajak mengajak, berkembanglah menjadi seperti sekarang. Mereka mulai pentas tari bedayan Kusuma Aji di Yogyakarta dilatih oleh Dewi Sulastri.

Nama Sekar Puri itu sumbangan KRMH Djatmiko dari Mangkunegaran. Seminggu sekali, seperti pada Jumat (14/12/2012) siang itu, anggota Sekar Puri berkumpul di rumah keluarga Bustanil Arifin. Mereka belajar di bawah instruktur tari yang mereka sapa Mbak Nuk. Dengan tekun mereka mengikuti arahan Mbak Nuk. ”Satu, dua, ngithing, ngrayung, ngithing, ngrayung...”

Mereka tengah melatih posisi jari ngithing di mana ujung ibu jari bertemu dengan ujung jari tengah. Adapun ngrayung adalah posisi keempat jari tangan rapat lurus ke atas, ibu jari ditekuk menempel telapak tangan. Mereka juga berlatih mendhak, posisi berdiri dengan kedua lutut di tekuk menghadap keluar.

Saat jeda latihan para putri itu kehausan. ”Aduh aku sudah basah banget...,” kata Sita Satar yang tubuhnya berkeringat setelah menari.

”Menari ini saya anggap olahraga, kayak pilates,” kata Sita, yang sehari-hari aktif sebagai pengurus Yayasan Jantung Indonesia. Sita, putri antropolog Prof Koentjaraningrat (alm), termasuk senior dalam Sekar Puri.

”Susah tapi menyenangkan. Kayak yoga, gerakannya tenaang...” kata Mulan Kwik, putri ekonom Kwik Kian Gie.

Melatih ”roso”
Kemampuan menari Jawa dari Sekar Puri pernah dijajal dalam pentas wayang orang Srikandi Ngedan di Gedung Kesenian Jakarta pada 29 November lalu. Mereka tampil bersama para senior dalam Yayasan Mitra Bharata (YMB) dan Sekar Budaya Nusantara yang bekerja sama dengan Wayang Orang Bharata. Itu mengapa dalam latihan ikut hadir Yani Arifin dan Enny Sukamto, senior mereka yang aktif di YMB.

Sebagian anggota Sekar Puri ada yang baru pertama kali belajar menari Jawa. Ada pula yang mempunyai dasar tari Bali atau tari modern. Ada pula yang telah berpengalaman di pentas pertunjukan, seperti misalnya Ita Arifin, yang pernah pentas bersama Swara Mahardhika Guruh Soekarno. Ada yang sejak kecil telah berlatih menari seperti Sasri dan Gendis.

”Waktu eyang ulang tahun, saya dan kawan-kawan pernah menari di depan beliau di Taman Mini,” kata Gendis yang adalah cucu dari mantan Presiden RI Soeharto (alm).

Halaman:


EditorDini
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Close Ads X