Mengapa Orang Indonesia Sulit Bilang Sayang dan Cinta pada Orangtua?

Kompas.com - 26/11/2014, 07:00 WIB
SHUTTERSTOCK Ilustrasi

KOMPAS.com - Mengungkapkan perasaan kasih sayang dan cinta kepada teman, sahabat, maupun kekasih sudah sering dan lazim dilakukan. Namun, seberapa sering kita mengucapkan rasa cinta kepada orangtua? Mengapa kecenderungan yang terjadi di masyarakat Indonesia adalah sulit mengungkapkan rasa cinta?

Psikolog anak dan keluarga, Roslina Verauli MPsi, mengatakan bahwa kecenderungan yang terjadi di sebagian besar negara Asia, termasuk Indonesia, adalah sulit mengungkapkan rasa cinta secara verbal. Bagi masyarakat Indonesia, rasa cinta dan kasih sayang lebih nyaman ketika diungkapkan melalui perbuatan, tanpa kata-kata.

"Berdasarkan penelitian, pola budaya di Asia dan tentunya salah satunya adalah di Indonesia adalah high context. Kita sangat bersandar pada konteks. Misalnya, melalui ngobrol sudah merasa dekat dengan orang lain, maka ngumpul saja sudah cukup. Makanya ada istilah makan enggak makan asal ngumpul," ujar Vera di sela-sela acara peluncuran kampanye Nivea PS I Love You, Mom di Bistronomy Jakarta, Selasa (25/11/2014).

Kecenderungan pola budaya berupa high context tersebut, lanjut Vera, membuat ungkapan-ungkapan secara verbal dianggap tidak perlu, lantaran perasaan cinta kasih sudah cukup diungkapkan dalam bentuk perbuatan dan perilaku.

Di samping itu, Vera pun menilai bahasa Indonesia tidak sekompleks bahasa lainnya, sehingga pilihan kata-kata yang digunakan untuk menyatakan rasa cinta jadi terdengar janggal dan kurang nyaman. "Bahasa Indonesia tidak sekompleks bahasa asing, misalnya untuk kata hearing dan listening, (padanan) di kita (bahasa Indonesia) cuma mendengar," jelas Vera.

Kemudian, faktor lain yang memicu sulitnya orang Indonesia dalam mengungkapkan rasa cinta adalah adanya jarak antara orangtua dan anak yang disebut power distance. Dalam budaya masyarakat tertentu, sosok orangtua begitu tinggi derajat dan posisinya, sehingga kesempatan anak menjadi sulit untuk menyatakan rasa cinta pada orang tua, begitu juga sebaliknya.

"Ada power distance. Secara vertikal ada orang tua, lalu ada anak di bawahnya. Ini menghambat ekspresi verbal orangtua ke anak secara emosional," kata Vera.


Editor Syafrina Syaaf

Close Ads X