Apa Perbedaan Sinar UVA dan UVB? - Kompas.com

Apa Perbedaan Sinar UVA dan UVB?

Kompas.com - 19/09/2015, 14:07 WIB
thinkstockphotos.com Ilustrasi

KOMPAS.com - Indonesia merupakan negara tropis yang disinari matahari sepanjang tahun. Beberapa waktu belakangan ini, cuaca di Indonesia begitu panas dengan sinar matahari yang cukup terik. Oleh sebab itu, ada baiknya Anda mengenakan tabir surya dan alat pelindung seperti topi atau payung saat beraktivitas di luar ruangan.

Sinar matahari yang mengandung ultraviolet dapat dibedakan menjadi sinar UVA dan UVB. Akan tetapi, berdasarkan survei kualitatif terhadap konsumen yang dilakukan di tahun 2014 oleh PT L’Oréal Indonesia, didapati masih banyak masyarakat yang belum mengerti apa itu sinar UVA dan UVB serta dampaknya terhadap kulit.

“Alasan kebanyakan masyarakat Indonesia menghindari sinar matahari ternyata karena takut hitam, menggunakan tabir surya hanya jika berada di pantai dan hanya melihat indikator SPF pada tabir surya tanpa persis apa artinya,” jelas Melanie Masriel, Head of Corporate Communications, PT L’Oréal Indonesia dalam keterangan resmi, Jumat (18/9/2015).

Semakin mendekati garis khatulistiwa, semakin tinggi pula paparan sinar UV-nya di sepanjang tahun. Hal ini menyebabkan indeks UV rata-rata di Indonesia berada pada level 9 sampai 11+ atau kekuatan matahari yang terbilang sangat kuat. Oleh karena itu, hal ini menjadikan Indonesia sebagai salah satu negara dengan indeks UV tertinggi di dunia.

UVA menyumbang hingga 95 persen dari radiasi sinar UV yang mencapai permukaan bumi dengan intensitas 30 sampai 50 kali lebih kuat dari UVB yang hadir sepanjang tahun. UVA selalu hadir mulai dari matahari terbit sampai dengan terbenam, sedangkan UVB intensitasnya memuncak pada pukul 10.00 sampai 16.00. Radiasi sinar UVA tidak dapat terhalang oleh objek seperti pakaian tipis, kaca jendela atau jendela mobil maupun awan, dan bahkan tetap ada di saat cuaca mendung ataupun hujan.

Sedangkan sebaliknya, sinar UVB dapat terserap oleh awan dan tidak dapat menembus kaca. UVB dapat menyebabkan kulit memerah dan terbakar, namun paparannya hanya dapat menjangkau epidermis kulit (lapisan yang lebih dangkal), sedangkan UVA dapat memicu penuaan dini pada kulit dan noda hitam karena paparannya dapat menembus jauh ke dalam dermis atau lapisan kulit dalam, sehingga dapat merusak kolagen.


“Ditemukan bahwa radiasi sinar UVA secara terus-menerus dan dalam jangka waktu yang lama memiliki andil yang cukup besar terhadap photo-aging atau penuaan akibat paparan sinar matahari serta memicu proses karsinogenesis atau pembentukan sel-sel kanker dan imunosupresi atau melemahnya sistem kekebalan pada kulit. Untuk itu pemakaian tabir surya yang memiliki perlindungan terhadap sinar UVA & UVB menjadi sangat penting," jelas Dr. Michèle Verschoore, MD, Clin PhD, Direktur Medis L’Oréal Group.

EditorAlvin Dwipayana
Komentar
Close Ads X