Kompas.com - 02/10/2015, 07:18 WIB
Iklan Layanan Masyarakat untuk berhenti merokok. dok. Pusat Promosi KesehatanIklan Layanan Masyarakat untuk berhenti merokok.
|
EditorLusia Kus Anna
JAKARTA, KOMPAS.com — Merokok tak hanya berbahaya bagi mereka yang mengisapnya, tetapi juga mereka yang terpapar asapnya. Tak heran jika perokok pasif juga memiliki risiko terkena penyakit seperti perokok aktif.

Kepala Pusat Promosi Kesehatan Kementerian Kesehatan Eni Gustina mengatakan, asap rokok mengandung zat berbahaya dan bisa berdampak buruk bagi kesehatan jika terhirup dalam hitungan menit saja.

"Dengan terpapar asap rokok selama 30 menit, itu akan berpengaruh pada pernapasan kita," ujar Eni dalam acara peluncuran iklan pengendalian tembakau di Jakarta, Selasa (29/9/2015).

Salah satu kandungan berbahaya dari rokok adalah nikotin yang akan menempel pada paru-paru. Nikotin bisa merusak sel-sel di paru-paru dan berdampak buruk bagi organ lainnya. "Paru-paru kan untuk mengisap oksigen. Bisa dibayangkan kalau alat untuk mengisap oksigen sebagian tertutup nikotin tadi. Oksigen untuk bekerja otak, jantung," jelas Eni.

Zat beracun dalam asap rokok yang masuk ke peredaran darah juga bisa merusak pembuluh darah. Efek negatif terpapar asap rokok mungkin tak langsung terasa bagi tubuh. Jika terhirup dalam jangka panjang, tentunya bisa menyebabkan penyakit kronis, seperti jantung, stroke, dan berbagai jenis kanker.

Bahaya terpapar asap rokok bukan tanpa bukti. Salah satu korban perokok pasif yaitu Ike Wijayanti (37) yang menderita kanker laring. Ike terpaksa kehilangan suaranya dan lehernya bolong. Padahal, Ike tidak pernah merokok, tetapi ia setiap hari terpapar asap rokok di tempat kerjanya.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X