Kompas.com - 04/10/2015, 19:05 WIB
|
Editor Syafrina Syaaf

KOMPAS.com -  Anda yang merupakan penikmat kuliner pasti mengenal hidangan "steak." Hidangan berbahan dasar daging, baik daging sapi, daging ayam, maupun daging ikan ini sudah cukup populer di Indonesia, terutama di kota-kota besar. Hal ini dapat dilihat dari menjamurnya restoran yang khusus menyajikan steak atau populer di sebut steakhouse.


Saat memesan menu steak, biasanya pramusaji akan bertanya tentang tingkat kematangan daging yang dikehendaki oleh konsumen. Di Indonesia, sebagian besar konsumen biasanya akan memesan daging dengan tingkat kematangan well done.  

Ternyata, ada baiknya jika Anda tak lagi memesan steak dengan kematangan demikian, mengapa?

"Orang banyak berpikir bahwa daging yang dimasak well done aman. Selain itu, mereka takut melihat darah kalau tingkat kematangannya tidak sempurna. Padahal kalau well done, juice-nya akan berkurang karena terbakar dan daging sudah mulai mengeras," ungkap Budhy Soeryo, Direktur Operasional Outback Steakhouse pada acara Steakopedia yang dihelat Kompas Female, Selasa (29/9/2015).

Budhy menjelaskan, tingkat kematangan daging akan mempengaruhi tekstur. Jadi, apabila daging dimasak hingga mencapai tingkat kematangan well done, lanjut dia, maka teksturnya sudah hilang karena sudah terserap ketika dibakar atau dipanggang. Alhasil, daging yang disantap sudah tidak ada juice atau elemen cair yang membuatnya empuk. Selain itu, daging pun akan mengeras.

Lalu, apa saja tingkatan kematangan daging yang dikenal dalam dunia kuliner? Budhy menjelaskan, ada enam tingkatan kematangan. Pertama adalah blue rare, yakni tingkat kematangan daging mencapai 10 persen. Bagian yang matang hanya lapisan tipis terluar, sehingga boleh dikatakan daging masih sebagian besar mentah.

Selanjutnya adalah rare, yakni di mana kondisi daging masih 75 persen mentah di bagian tengahnya. Sementara itu, medium rare adalah ketika daging dimasak setengah matang atau 50 persen masih mentah di bagian tengah. Tingkat kematangan medium adalah ketika daging dalam kondisi 25 persen mentah di bagian tengahnya.

"Tingkat kematangan medium well itu cukup baik, hanya sedikit bagian yang masih mentah di dalam. Kalau sudah medium well masih bagus, tapi sudah mendekati keras. Kalau well done itu 100 persen matang, tapi juice sudah tidak ada dan otot daging sudah mengeras. Teksturnya juga sudah tidak ada," jelas Budhy.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.