Kompas.com - 21/12/2015, 09:01 WIB
Ilustrasi Kekeringan. KOMPAS IMAGES/KRISTIANTO PURNOMO Ilustrasi Kekeringan.
|
EditorBestari Kumala Dewi

KOMPAS.com - Perubahan iklim membawa pengaruh besar terhadap kesehatan manusia, kehidupan sosial, dan lingkungan tempat tinggal kita. Manusia terancam kekurangan air bersih, sumber-sumber makanan, dan tempat tinggal yang layak huni. Demikian kata Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) di dalam rilisnya.

Antara tahun 2030 - 2050, perubahan iklim diduga akan menyebabkan kenaikan angka kematian sebesar 220 ribu jiwa per tahun akibat malanutrisi, diare, dan udara panas.

 

Pemanasan global

Selama lebih dari 50 tahun, aktivitas manusia, terutama pembakaran fosil, seperti batu bara dan minyak bumi, telah melepas sejumlah besar karbon dioksida dan emisi gas lainnya. Gas-gas ini kemudian terperangkap di bawah lapisan atmosfer dan menyebabkan pemanasan global.

Dalam 130 tahun terakhir, dunia telah menghangat sekitar 0,85 derajat C. Tiga dekade terakhir ini atau terhitung sejak 1850, bumi menjadi lebih panas dari sebelumnya.

Akibatnya, lapisan es bumi mencair, permukaan laut naik, dan pola presipitasi berubah. Alhasil, peristiwa cuaca ekstrem menjadi lebih intens dan sering.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

 

Dampak pemanasan global terhadap kesehatan

Meski pemanasan global memberi beberapa keuntungan lokal, seperti lebih sedikit kematian akibat cuaca dingin dan peningkatan produksi makanan di beberapa tempat, secara keseluruhan efek kesehatan akibat perubahan iklim cenderung sangat negatif.

Perubahan iklim memengaruhi determinan sosial dan lingkungan kesehatan, kita semua kekurangan udara dan  air minum yang bersih, tidak cukup produksi pangan mengakibatkan banyak kelaparan dan harga melambung tinggi, serta semakin sedikit lingkungan hidup yang layak untuk ditinggali.

Pada akhirnya, semua ini memicu timbulnya beragam penyakit, mulai dari malanutrisi, sakit kulit, hingga gangguan napas, menurunnya tingkat kesuburan, hingga kelainan perkembangan otak pada bayi.

 

Suhu ekstrem

Suhu panas yang ekstrem berkontribusi langsung terhadap tingkat kematian akibat penyakit jantung dan pernapasan khususnya di kalangan orang tua, demikian kata WHO. Saat kejadian gelombang panas tahun 2003 di Eropa, misalnya, dilaporkan ada lebih dari 70.000 orang tewas.

Temperatur yang tinggi juga meningkatkan kadar ozon dan polutan lain di udara yang memperburuk penyakit jantung dan pernapasan.

Serbuk sari (polen) dan alergen udara  juga meningkat di cuaca panas yang ekstrem. Hal ini dapat memicu asma, yang memengaruhi sekitar 300 juta orang di seluruh dunia. Peningkatan suhu yang sedang berlangsung diduga kuat akan semakin meningkatkan beban kesehatan ini.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Sumber WHO
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.