Bagaimana jika Harga Sebungkus Rokok Lebih dari Rp 50.000? - Kompas.com

Bagaimana jika Harga Sebungkus Rokok Lebih dari Rp 50.000?

Kompas.com - 29/07/2016, 18:23 WIB
SHUTTERSTOCK Ilustrasi.

YOGYAKARTA, KOMPAS.com - Murahnya harga rokok dinilai menjadi penyebab tingginya jumlah perokok di Indonesia. Dengan harga rokok di bawah Rp 20.000, orang yang kurang mampu dan anak-anak usia sekolah tidak keberatan mengeluarkan uang untuk membeli rokok.

Untuk itu, menurut Kepala Pusat Kajian Ekonomi dan Kebijakan Kesehatan, Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Indonesia, Hasbullah Thabrany, harga rokok seharusnya dinaikkan setidaknya menjadi dua kali lipat.

"Dengan menaikkan harga rokok, dapat menurunkan prevalensi perokok, terutama pada masyarakat yang tidak mampu," ujar Hasbullah dalam acara 3rd Indonesian Health Economics Association (InaHEA) Congress di Yogyakarta, Kamis (28/7/2016) malam.

Berdasarkan hasil studi yang dilakukan Hasbullah dan rekannya, sejumlah perokok pun akan berhenti merokok jika harganya dinaikkan dua kali lipat. Survei dilakukan terhadap 1.000 orang melalui telepon dalam kurun waktu Desember 2015 sampai Januari 2016.

"Sebanyak 72 persen bilang akan berhenti merokok kalau harga rokok di atas Rp 50.000," ungkap Hasbullah.

Hasil studi juga menunjukkan, 76 persen perokok setuju jika harga rokok dan cukai dinaikkan. Hasbullah mengatakan, strategi menaikkan harga dan cukai rokok pun sudah terbukti efektif menurunkan jumlah perokok di beberapa negara.

Harga rokok di Indonesia memang paling murah dibanding negara lain. Di Singapura, misalnya, harga sebungkus rokok bisa mencapai Rp 120.000. Di Indonesia, hanya Rp 12.000 sudah bisa mendapat satu bungkus rokok.

Tingginya jumlah perokok di Indonesia meningkatkan beban ekonomi karena banyak masyarakat yang sakit-sakitan.

Sedangkan peningkatan harga rokok dan cukai pun bisa meningkatkan pendapatan negara. Pendapatan itu bisa digunakan untuk kesehatan.

"Kalau rokok dinaikkan dua kali lipat jadi Rp 50.000, paling tidak ada tambahan dana 70 triliun untuk bidang kesehatan," lanjut Hasbullah.

Menurut Hasbullah, butuh keberanian Presiden Joko Widodo untuk menaikkan harga dan cukai rokok. Hasbullah pun berencana bertemu Menteri Keuangan yang baru dilantik, Sri Mulyani, dalam waktu dekat untuk membahas hal ini.


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
EditorBestari Kumala Dewi
Komentar

Terkini Lainnya

Adidas Gali 'Harta Karun', Produksi Lagi Sneaker Klasik 'Trimm Star'

Adidas Gali "Harta Karun", Produksi Lagi Sneaker Klasik "Trimm Star"

Look Good
4 Alasan Sehat untuk Menyukai Kayu Manis

4 Alasan Sehat untuk Menyukai Kayu Manis

Eat Good
Tips Mudah Mengecilkan Perut Buncit

Tips Mudah Mengecilkan Perut Buncit

Look Good
Mengapa Olahraga Bikin Kulit Tak Cepat Tua

Mengapa Olahraga Bikin Kulit Tak Cepat Tua

Look Good
Susah Menemukan Jodoh, Mungkin Penyebabnya Kita Sendiri

Susah Menemukan Jodoh, Mungkin Penyebabnya Kita Sendiri

Feel Good
5 Kebiasaan yang Tanpa Disadari Menyebabkan Perut Buncit

5 Kebiasaan yang Tanpa Disadari Menyebabkan Perut Buncit

Feel Good
Tips Menyiasati Budget Rendah untuk Dekor Pernikahan

Tips Menyiasati Budget Rendah untuk Dekor Pernikahan

Feel Good
4 Bahaya Kesehatan Akibat Punya Perut Buncit

4 Bahaya Kesehatan Akibat Punya Perut Buncit

Feel Good
Gagal Diterima Kerja karena Tes Kesehatan? Simak Tipsnya...

Gagal Diterima Kerja karena Tes Kesehatan? Simak Tipsnya...

BrandzView
Jarak Ideal Kehamilan Anak Pertama dan Kedua

Jarak Ideal Kehamilan Anak Pertama dan Kedua

Feel Good
Lezatnya Rasa Manis Pedas Babat Gongso Legendaris dari Semarang

Lezatnya Rasa Manis Pedas Babat Gongso Legendaris dari Semarang

Eat Good
Gampang Tersinggung, Ciri Orang yang Merasa 'Insecure'

Gampang Tersinggung, Ciri Orang yang Merasa "Insecure"

Feel Good
Yuk, Gemukkan Badan Secara Alami

Yuk, Gemukkan Badan Secara Alami

Look Good
3 Perubahan Fungsi Seksual Pada Pria Berumur

3 Perubahan Fungsi Seksual Pada Pria Berumur

Feel Good
Memerangi Sedotan Plastik di Hari Bumi

Memerangi Sedotan Plastik di Hari Bumi

Feel Good
Close Ads X