Mengapa Tak Semua Perokok Sakit Kanker Paru?

Kompas.com - 11/02/2017, 10:41 WIB
shutterstock
EditorLusia Kus Anna

KOMPAS.com - Setiap perokok sebenarnya menyadari bahwa kebiasaannya itu bisa membuat mereka beresiko sakit paru, jantung, atau kanker. Walau begitu, memang ada perokok yang bisa terhindar dari penyakit kronik tersebut.

Menurut dr.Elisna Syahruddin Ph.D, SpP(K), memang tidak 100 persen perokok terkena kanker. Hal ini karena perjalanan penyakit kanker panjang (menahun) sehingga masih ada fase yang bisa dikembalikan menjadi normal.

"Tubuh kita punya kemampuan untuk memperbaiki kerusakan-kerusakan, termasuk merespon perubahan sel normal yang menjadi abnormal karena rokok. Kemampuan itu tidak sama pada tiap orang," kata ahli penyakit paru dari RS Persahabatan Jakarta ini dalam acara media diskusi di Jakarta (10/2/2017).

Elisna menjelaskan, fase terjadinya kanker dibagi menjadi tiga tahap, yakni fase inisiasi atau perubahan sel normal menjadi tidak normal, fase promosi atau sel-sel sudah menjadi abnormal, serta fase kanker.

Fase inisiasi dan fase promosi disebut juga dengan pra-kanker. Pada periode itu sebenarnya kondisi sel-sel bisa dikembalikan menjadi normal sehingga tidak berkembang jadi kanker.
Pada fase pra-kanker biasanya belum muncul gejala apa pun sehingga orang tidak merasakan keluhan.

"Kemampuan tubuh untuk membunuh sel-sel abnormal itu sangat dipengaruhi oleh nutrisi, daya tahan tubuh, serta co-faktor lain. Kalau kemampuan selnya bagus, maka selamatlah orang itu dari kanker," kata Elisna.

Orang yang berhenti merokok di fase pra-kanker ini juga sangat membantu meningkatkan kemampuan tubuh.

Bila fase pra-kanker itu tidak bisa kita lalui, maka akan terbentuk karsinoma atau sel kanker. "Kanker berkembang sangat lambat, bertahun-tahun. Pada setiap orang berbeda-beda, ada yang cepat dan juga lambat," paparnya.

Ia menambahkan, kebanyakan kanker paru ditemukan pada orang berusia 40-an dan itu kemungkinan karena kebiasaan merokok yang sudah dimulai di usia remaja.


Menangkan Samsung A71 dan Voucher Belanja. Ikuti Kuis Hoaks / Fakta dan kumpulkan poinnya. *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X