Kolik pada Bayi Jangan Bikin Ibu Panik

Kompas.com - 20/02/2017, 14:23 WIB
Ilustrasi ThinkstockphotosIlustrasi
EditorLusia Kus Anna

KOMPAS.com- Banyak keluarga yang pernah berurusan dengan kolik. Keadaan yang membuat ibu panik, frustrasi, dan biasanya tak dapat dijelaskan ini menimpa bayi-bayi yang tampak sehat.

Kolik kebanyakan terjadi mulai pada bayi usia 6 minggu dan hilang setelah umur 3 atau 4 bulan. Bagaimana agar tidak frustasi menangani kolik pada bayi?

Kolik merupakan pengalaman yang sulit bagi setiap orang. Seorang dokter melukiskan kolik sebagai “saat tangisan bayi juga menjadi tangisan ibunya”.

Meskipun istilah “kolik” digunakan secara luas untuk bayi yang rewel, tapi kolik yang sebenarnya ditentukan oleh hal-hal berikut ini.

- Episode tangisan yang dapat diramalkan. Bayi penderita kolik biasanya setiap hari menangis pada waktu yang sama, biasanya pada malam hari. Serangan kolik dapat berlangsung beberapa menit sampai 2 jam atau lebih.
    
- Aktivitas. Banyak bayi kolik menarik-narik kedua kaki mereka ke arah dada atau berontak sambil menangis seperti kesakitan.

- Menangis hebat tak bisa ditenangkan. Bayi-bayi kolik menangis lebih hebat daripada biasanya dan amat sulit ditenteramkan.

Langkah-langkah berikut ini mungkin bisa menangani kolik pada bayi yang bikin Ibu frustasi, sehingga meringankan sang Ibu juga bayi tersebut.

- Baringkan bayi secara telungkup di pangkuan atau dalam gendongan Ibu, ayun perlahan-lahan.
    
- Ayun, timang-timang, atau bawalah bayi berjalan-jalan. Hindari gerakan cepat dan berguncang.

- Perdengarkan bunyi-bunyian yang tidak terlalu keras, secara terus-menerus tanpa sela, dekat bayi. Suara mesin yang tidak terlalu keras, seperti mesin pengering pakaian misalnya akan bisa membantu.

- Taruhlah bayi Ibu di ayunan bayi.
    
- Mandikan bayi dengan air hangat atau taruhlah bayi telungkup di atas botol air hangat.
    
- Cobalah bernyanyi atau bersenandung selagi Ibu membawa bayi tersebut berjalan-jalan atau mengayun-ayunnya. Nyanyian yang menyejukkan dapat menenangkan bagi orangtua maupun sang bayi.

- Bawalah bayi berkeliling-keliling dengan mobil.
    
- Tinggalkan bayi bersama orang lain selama 10 menit dan sang Ibu berjalanlah sendirian.

Kalau khawatir bayi kita sakit atau kalau orang lain yang mengasuh bayi tersebut menjadi putus asa atau marah karena tangisannya tersebut, sebaiknya bawa sajalah bayi tersebut ke dokter. (Intisari-online/K.Tatik Wardayati)



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X