Bagaimana Memilih Sepatu Lari yang Tepat?

Kompas.com - 17/04/2017, 07:00 WIB
jacoblund Memilih sepatu lari

Kebanyakan sepatu lari terasa nyaman saat kita mencobanya di toko. Tapi kondisi sesungguhnya baru akan terasa bila sudah kita pakai berlari beberapa kilometer. Saat itulah kita baru sadar bahwa sepatu lari yang tepat untuk kita tidaklah tergantung pada merk-nya, namun pada banyak hal, termasuk di mana kita berlari, style berlari dan bentuk kaki kita.

Bagaimanakah kita memilih sepatu lari yang cocok? Selain warna, bentuk, dan harga, berikut beberapa hal yang lebih penting menjadi pertimbangan Anda sebelum membelinya:

Permukaan Berlari

Ketika Anda berencana membeli sepatu lari, di manakah Anda akan menggunakannya? Apakah di jalan aspal (road running), di atas mesin treadmill, atau di permukaan berbatu (trail running)?

“Dalam memilih sepatu lari, permukaan dan tempat berlari harus menjadi pertimbangan. Apakah itu treadmill, jalanan ataupun alam bebas serta di dalam maupun di luar ruangan, hal ini mempengaruhi pilihan sepatu yang tepat,” ujar Welliam Lauw, Manager; Brand Communications & Sports Marketing PT Adidas Indonesia, menjawab pertanyaan Kompas.com via email.

Pada umumnya sepatu road-running dirancang untuk dipakai di permukaan rata dan keras seperti aspal. Sepatu-sepatu jenis ini dilengkapi bantalan untuk meredam benturan serta untuk membuat langkah pemakainya stabil.

thinkstock Lari di jalan datar

Sedangkan sepatu trail-running dirancang untuk di pakai di permukaan berbatu, berlumpur, dengan berbagai rintangan seperti akar pohon dan rumput. Sepatu jenis ini dilengkapi sol anti slip serta bentuk dan bahan khusus untuk memberi support, stabilitas, serta perlindungan kaki.

“ Sepatu-sepatu trail running Adidas seperti Response, Kanadia 8, Duramo 7, serta adidas Galaxy misalnya, dilengkapi dengan teknologi Traxion pada sol bagian luar untuk menghasilkan cengkraman yang lebih baik pada permukaan di alam bebas,” ujar Welliam Lauw.

Sepatu cross-training sedikit berbeda, karena dirancang untuk digunakan di gym atau tempat kebugaran. Biasanya sepatu cross-training memberi keseimbangan pada pemakainya melalui sol dan bantalan yang tebal.

Jenis dan Style Lari

Orang berlari dengan style yang berbeda-beda. Ada yang suka jogging untuk menjaga kebugaran. Ada yang lari jarak pendek dengan kecepatan tinggi (sprint), ada yang berlari 5K, 10K, atau lari jarak jauh seperti marathon.

Untuk setiap kategori dan style lari ini, produsen pembuat sepatu menyediakan jenis yang sesuai peruntukannya.

Nike Sepatu lari Nike Lunar Epic

“Contohnya, untuk pelari pemula disarankan lebih memperhatikan sepatu dengan bantalan yang lembut dan empuk, sedangkan para pelari profesional lebih membutuhkan sepatu yang ringan, juga memiliki bantalan yang sifatnya lebih memberikan dorongan, misalnya Nike Zoom Pegasus. Sedangkan para pelari yang ingin meningkatkan kekuatan otot kakinya maka Nike memberikan teknologi Nike free,” ujar Arief Tjakraamidjaja, Country Marketing Manager Nike Indonesia, dihubungi via email.

Halaman Berikutnya
Halaman:


PenulisWisnubrata
EditorWisnubrata

Close Ads X