Kompas.com - 20/04/2017, 10:37 WIB
|
EditorSri Noviyanti


KOMPAS.com –
 Saat anak berada pada periode emas, khususnya usia tiga sampai lima tahun, orangtua memiliki peran penting.

Dalam buku “Early Education, three, four and five years old go to school” dijelaskan bahwa perkembangan pada masa-masa itu akan mempengaruhi kecerdasannya di masa depan.

Itulah yang menjadi dasar mengapa banyak orangtua begitu menggebu-gebu memberi anak-anaknya pelajaran pada tahun-tahun tersebut. Namun, selain aspek akademis sisi non akademis juga perlu untuk diasah.

Seefeldt dan Wasik menegaskan bahwa orangtua tidak boleh lupa menyisipkan seni saat mengedukasi anak.

“Semua pelajaran penting, tapi tidak ada program bagi anak-anak yang bisa sukses tanpa menekankan seni,” tulis buku yang diterbitkan pada sembilan tahun silam tersebut.

Dampaknya pernah dijelaskan oleh David A Sousa, seorang konsultan edukasi neurosains dan penulis buku How the Brain Learns dalam situs web www.aasa.org.

Ia bilang, kegiatan seni bisa jadi salah satu faktor yang mendukung sinergi akal, fisik, dan sosial si kecil pada periode emas.

Orangtua, misalnya, bisa mengajak anak dengan bernyanyi, menggambar, dan menari. “Aktivitas tersebut melibatkan semua indera dan sel-sel otak anak untuk benar-benar sukses (mempelajari sesuatu),” ucapnya.

Thinkstock/Sanjay Goswami Ilustrasi Anak Bermain

Lebih lanjut, dijelaskan juga dalam riset Child Development and Arts Education yang dilakukan oleh College Board untuk The National Coalition for Core Arts Standards pada 2012. Penelitian tersebut mendapati fakta bahwa anak-anak usia dini memiliki kemampuan motorik yang menyolok.

Artinya, saat belajar menari, anak bukan hanya mendapat pelajaran beraktivitas fisik, melainkan akan berlatih keseimbangan, dan koordinasi yang memudahkannya beraktivitas di masa depan.

Begitu juga saat belajar mewarnai dengan krayon, ternyata hal ini bisa mengembangkan kontrol motorik halus yang mereka perlukan nantinya untuk menulis.

Kedekatan dengan orangtua

Manfaat seni lainnya bahkan juga berdampak penting bagi orangtua. Secara signifikan, aktivitas seni yang diajari oleh orangtua pada anak akan memperkuat hubungan mereka secara langsung.

Cara sederhana juga bisa dimulai oleh orangtua untuk mengenalkan seni pada anak. Misalnya dengan mengajak mereka ke museum dan galeri seni untu menstimulasi rasa penasaran anak.

Bila mau yang lebih simpel, di rumah pun cukup. Orangtua bisa menyiapkan kertas gambar dan alat mewarnai untuk si kecil.

KOMPAS.com/SRI NOVIYANTI Ilustrasi balita

Sambil belajar, aktivitas tersebut memungkinkan anak banyak berkomunikasi dengan orangtua. Di situlah waktunya anak dan orangtua bisa saling memahami.

Namun, untuk mendukung perkembangan dan kepintaran si kecil, orangtua sebaiknya tak hanya menyiapkan rencana belajar, tetapi juga asupan nutrisi yang tepat. Dengan demikian, sinergi kepintaran akal, fisik, dan sosial si kecil bisa terwujud agar #PintarnyaBeda.

Bila butuh informasi lebih lengkap sebagai referensi, fitur Smart Strength Finder dalam situs web www.parentingclub.co.id bisa Anda coba. Fitur ini dapat membantu mengidentifikasi kepintaran si kecil sesuai tahapan usianya. Jadi, bersiaplah temukan stimulasi yang tepat bagi si kecil.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.