Kompas.com - 22/04/2017, 10:00 WIB
Umat muslim menjalani ibadah shalat tarawih perdana menyambut bulan Ramadhan 1436 Hijriah, di masjid Istiqlal, Jakarta, Rabu (17/6/2015). Umat muslim mulai menjalani ibadah puasa pada 18 Juni 2015. KOMPAS.com / RODERICK ADRIAN MOZESUmat muslim menjalani ibadah shalat tarawih perdana menyambut bulan Ramadhan 1436 Hijriah, di masjid Istiqlal, Jakarta, Rabu (17/6/2015). Umat muslim mulai menjalani ibadah puasa pada 18 Juni 2015.
|
EditorLusia Kus Anna

KOMPAS.com - Panggilan untuk menjalankan ibadah puasa di bulan Ramadhan memang kuat, termasuk bagi mereka yang menderita penyakit kronik seperti diabetes melitus.

Walau penyakit diabetes bukan pantangan untuk berpuasa, tetapi ada syarat yang perlu dipenuhi agar puasanya berjalan lancar tanpa mengorbankan kesehatan.

"Yang paling penting adalah persiapan sebelum berpuasa. Kadar gula darah harus normal terlebih dulu, sehingga saat berpuasa tidak terjadi gangguan metabolisme yang berkaitan dengan gula darah," kata dr.Dante Saksono, Sp.PD (K), staf pengajar di Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia.

Dante mengatakan, bila pasien diabetes ingin berpuasa perlu melakukan perencanaan dua sampai tiga bulan sebelum bulan puasa. Perencanaan tersebut harus dibawah pengawasan ketat dokter.

Dari pemeriksaan kadar gula darah dokter akan menentukan apakah pasien diabetes itu aman atau tidak berpuasa.

"Ada beberapa macam penderita diabetes yang mengalami komplikasi, misalnya kelainan ginjal. Nah, pasien seperti itu harus berhati-hati karena dapat menyebabkan komplikasinya bertambah berat," kata Dante.

Selain kadar gula darah yang harus normal, dokter juga akan mengubah pengaturan minum obat dan dosisnya dibuat seminimal mungkin.
"Jadi saat berpuasa konsumsi obatnya sudah dimodifikasi," ujarnya.

Perubahan obat tersebut misalnya dari yang semula tiga kali sehari menjadi dua kali. Obat yang biasa diminum pada pagi hari diubah menjadi di minum setelah berbuka.

"Kalau obatnya dua kali sehari, biasanya obat yang diminum saat sahur dilewatkan. Atau kurangi dosis saat sahur menjadi setengah," katanya.

Pengaturan obat tersebut harus dikonsultasikan dengan dokter. Demikian pula dengan penderita diabetes yang sudah menggunakan insulin. Mereka yang dosis insulinnya tinggi sebaiknya tidak berpuasa.


Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.